Saturday, 24 November 2012

Perihal Kafe dan McCafe

McCafe pertama di Shah Alam - Kota K

Mungkin ini bukanlah masa yang sesuai untuk saya menulis perihal McCafe? Dalam kekeruhan peperangan yang sengit di Gaza, dalam usaha memboikot produk-produk keluaran Israel, saya terpanggil untuk menulis sedikit perkongsian rasa.

Sebagai seorang penulis, saya tidak betah hanya berkurung dalam satu ruang kerja yang litup dan kaku. Hal ini bisa sahaja membantutkan proses pengaliran idea dari kotak minda ke paparan skrin atau helaian buku. Saya suka 'bergaul' dengan alam sekeliling. Termasuklah duduk minum-minum di kafe-kafe tertentu, walaupun keseorangan kerana ada masanya, berseorangan itu adalah lebih baik.

Saya akan cepat leka memerhatikan pelbagai jenis aktiviti alam sekeliling. Ada juga ketikanya, saya menyumbatkan telinga dengan lagu-lagu pilihan supaya tidak terlalu dipengaruhi oleh suasana persekitaran waktu itu. Tetapi, saya tetap bahagia! Bahagia berada dalam dunia saya sendiri. Mungkin inilah yang tidak difahami oleh masyarakat di luar kelompok kami. Bahawa, ada saat, ada hari, ada bulannya, kami memang mahu dibiarkan bersendirian dalam dunia kami. Dunia aksara tanpa noktah. Dunia imaginasi tanpa sempadan. Dunia di mana kami bebas berimaginasi mencecah awan.

Suatu ketika dahulu, terdapat sebuah kafe kecil yang comel lagi selesa di Kota K. Letaknya betul-betul menghadap ke tasik rekreasi taman perumahan kami. Boleh dikatakan di kafe inilah,  saya menyudahkan karya-karya saya seperti Lentera Cinta Albaicin dan Wow, Coklat Fondu Mia!. Di sini juga, saya menulis sekumpulan puisi-puisi saya. Sebahagian besarnya hanyalah untuk koleksi peribadi. Selebihnya, saya merangka beberapa manuskrip awal untuk beberapa buah novel termasuklah 'novel India' yang dinanti-nantikan oleh ramai pembaca itu.

My writer's corner - my second office. Sadly, now no more!

Di kafe ini, saya mempunyai 'MOU' dengan pemiliknya. Mereka sudah tahu, sebuah meja kecil di tepi dinding kaca ini, khusus buat si penulis. Kami memanggilnya 'writer's corner' kerana ia terletak di hujung tiang. Apa yang saya kesalkan, sebaik sahaja Ramadan 2012 berakhir, kafe ini telah ditutup. Tiada lagi Writer's Corner atau My Cafe by The Lake! Hampir sebulan, saya dilanda kesedihan. Tempat ini bukan sahaja cukup serasi dengan saya, malah pemiliknya ada menyediakan surau di bahagian belakang. Terdapat sambungan wi-fi percuma. Pilihan makanan dan kopi yang menyegarkan. Jika saya rasa terlalu lama melekat di situ, saya akan berjalan-jalan ke tasik yang terletak hanya di seberang jalan. Kemudian, kembali semula ke meja ini dan menulis lagi. Ah, begitu manisnya kenangan saya bersama kafe ini sehinggakan saya mengambil keputusan untuk mengabadikannya di dalam salah sebuah novel saya kelak! Hanya itu yang mampu menghidupkan nostalgia kami selama beberapa tahun bersama. Sehingga kini, saya masih lagi berduka atas sebuah kehilangan.

Begitulah sifat alam, tidak ada yang hadir dalam bentuk kekal. Hidup perlu diteruskan, cerita perlu disambung agar perjuangan tidak terhenti setakat itu. Oleh kerana itulah, saya menyambut baik kehadiran McCafe di Kota K. Selain mempunyai pelbagai pilihan dari segi kek dan pai epal, ia hadir dengan sajian berjenis-jenis kopi yang menjadi kegemaran saya. Latte, mocha, cappucino, frappe, semuanya ada. Disediakan juga talian wi-fi percuma. Faktor ini amatlah penting bagi saya untuk kemudahan bekerja di luar rumah. Akan tetapi...

Sungguh, dalam situasi umat Islam yang sedang bersatu untuk memboikot apa-apa sahaja agensi atau perniagaan yang berkaitan secara langsung (atau tidak)  dengan tentera Zionis laknatullah, pendirian perlu dibuat. Tidak ada yang memaksa. Ini hanya satu bentuk muhajadah yang sekecil kuman. Bagi yang tidak mahu mengambil bahagian dalam usaha pemboikotan ini, terpulang kepada kalian. Juga tidak ada yang memaksa, bukan?

Benar, ada banyak lagi cara lain untuk menolong saudara kita di Palestine. Cuma saya memikirkan bagaimanakah agaknya pendirian mereka yang bekerja di McCafe ini? Mahu berhenti, apakah ada kesediaan masyarakat Islam setempat untuk membantu mendapatkan peluang pekerjaan lain? Tidakkah kita terfikir betapa mereka ini juga sedang berada dalam dilema?

Usah cepat menghukum. Mengucapkan kata-kata dan melontarkan pandangan memang senang dibuat orang. Mereka juga punya keluarga untuk disara. Perbelanjaan yang perlu dilunaskan. Namun pandangan peribadi saya pula, jika kerjaya itu lebih banyak buruk daripada baiknya (SEPERTI TIDAK ADA RUANG UNTUK MENUNAIKAN SEMBAHYANG), eloklah berhenti sahaja. Mungkin berhijrah itu, akan lebih meluaskan rezeki buat kita! Kepada yang berkemampuan untuk menghulurkan derma, silakanlah. Jika yang berkesempatan menjengah kekalutan di Gaza, lakukanlah. Kepada yang rajin mengirimkan bingkisan doa kepada para pejuang, jangan berhenti setakat hari ini, okey? Teruskanlah.

Perasaan kasih sayang sesama saudara seislam, keprihatinan dan kebertanggungjawaban itu lebih penting untuk disematkan dalam diri masing-masing. Mudah-mudah Islam tidak lagi dianggap lemah dan diambil mudah oleh penghuni-penghuni dunia yang lain.

Salam petang Sabtu.


Monday, 19 November 2012

Tip Penulisan Satu

   Sebelum bertolak ke India pada Oktober tahun lalu, saya sudah pun menyiapkan manuskrip Wow, Coklat Fondu Mia!. Awal-awal lagi, saya sudah menetapkan matlamat, naskah itu perlu diserahkan kepada tuan editor sebelum kembara bermula supaya fikiran saya dapat difokuskan kepada pencarian dan pengembaraan selama dua minggu di bumi kelahiran Mahatma Ghandi itu. I was so commited to make sure this novel get published! Even my editor was shocked... .

   Setelah beberapa kali manuskrip ini 'terbang' berulang alik antara Kota K dan Kota D, akhirnya satu persetujuan telah dibuat antara penulis dan pihak tim buku GISB. Watak utamanya seorang pelajar Cina bernama Mia harus 'diislamkan' bagi memenuhi syarat-syarat dan polisi penerbitan syarikat. Sebagai penulis, tentulah saya berasa kurang setuju. Saya mempunyai sebab musabab yang tersendiri mengapa saya mencipta watak itu. Tetapi akhirnya, saya harus akur. Namun saya tidak mahu memberi gambaran bahawa saya seorang penulis yang lemah dan boleh diperkotak-katikkan pendiriannya. Tidak semudah itu, tuan-tuan. Walaupun saya kelihatan lebih banyak mengalah, sebenarnya WCFM telah melalui beberapa proses. Sebelum kami membuat keputusan tersebut, saya terpaksa 'bertarung' dan membentangkan hujah-hujah pembelaan terhadap watak ciptaan saya ini! 

  Bagaimana saya berjuang dalam proses pengislaman Mia Mei Ling kepada Mia Zara, biarlah ia kekal di dalam kotak emel kami. Cuma saya mahu menerangkan, pada mulanya novel ini mahu mengangkat watak Mia, Yaya, Ezzatul dan Luna dalam rencah persahabatan satu Malaysia. Pencerahan dan penyelesaian konflik persahabatan yang terjadi diperlihatkan mengikut rentak cara hidup Islami, tetapi disampaikan dari sudut pandang Mia Mei Ling, seorang pelajar Cina. Pemilihan ini mendapat tentangan pihak tim buku atas hujah, biarlah pencerahan itu datang sendiri daripada seorang pelajar Melayu berbanding Cina kerana Melayu itu lebih mengenali atau sinonim dengan agama mereka. Sudah tentu kami juga berbalas-balas hujah atas beberapa perkara penting yang lain. Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar dan dipermudahkan akhirnya. Hasilnya, seperti yang telah saya tulis dalam entri ini: http://maznymr.blogspot.com/2012/11/wow-coklat-fondu-mia.html

  Sepanjang perjalanan saya sebagai seorang penulis, saya banyak bergaul dengan ramai teman-teman sealiran. Seronoknya tidak terucap kerana kami seolah-olah berada dalam dunia kami sendiri! Saat kami berpisah, pasti ada sahaja kesedihan yang melambai sama. Dalam pada itu, ada juga yang berkongsi cerita pengalaman masing-masing. Apa yang baik kita jadikan teladan, mana yang tidak, buatlah sebagai sempadan. Kita tidak perlu menjadi seorang hakim dan menghukum orang lain. Bermuhasabah adalah jalan paling selamat. 

  Cuma di sini, saya mahu berkongsi atau lebih tepat lagi ikhlas berpesan kepada sesiapa sahaja (termasuk diri sendiri) yang mahu melangkah ke bidang penulisan. Bidang ini tidak sama dengan dunia realiti. Anda akan acapkali melayang keluar dari kotak kebiasaan dan kadang kala berfikir di bawah sedar. Berhati-hati, jangan sampai kita merobohkan jambatan silaturrahim terutamanya dengan para editor. Salah seorang guru penulisan saya menulis begini apabila beliau menurunkan tandatangannya pada buku yang saya beli: 

Buat Baik Dengan Editor! 

 Saya agak terkejut. Tentunya saya mahu beliau menitipkan kata-kata perangsang yang hebat-hebat supaya dapat saya selak halaman itu setiap kali semangat kerja saya merudum. Saya jadi keliru. Apabila pulang ke rumah, lama saya duduk memikirkan kata-kata tersebut. Pesanan itu kelihatan terlalu ringkas dan klise. Tetapi apabila saya amat-amati, barulah saya tersedar. Ah, terlalu dalam maknanya! Ketika saya menemui saat-saat sukar dalam proses kepengarangan saya, pesanan ini antara prinsip yang saya jadikan amalan. Berbuat baik dengan editor bukanlah bermakna, kita harus mengampu seseorang dan menghilangkan identiti kepengarangan itu sendiri. Bukankah ia juga salah satu ajaran sunnah Rasulullah? Sebenarnya tidak sesusah mana hendak berbuat baik sesama manusia. Semuanya terletak pada hati. 

Menulis bertemankan secangkir mocha!

Jagalah hati. Walaupun keputusan dibuat menggunakan pertimbangan akal, hati adalah raja kepada badan! - Lentera Cinta Albaicin. 

 Hujung minggu lalu, saya begitu sibuk menadah ilmu baharu bersama-sama teman sealiran. Kepulangan kami semalam, membawa bersama satu misi dan amanah yang telah dipertanggungjawabkan. Lucunya, pelbagai ganjaran yang diumpan kepada kami agar memastikan misi tersebut dapat direalisasikan! Namun bagi diri ini, saya mempunyai misi peribadi yang ternyata lebih jauh daripada itu. Ganjaran yang saya dambakan tidak mungkin dapat ditawarkan oleh sesiapa pun.  Moga Allah terus merahmati kami. Moga Allah terus mengurniakan saya hidayah dan ilham terindah bagi menukangi karya-karya seterusnya. Amin. 
  


Selamat berkarya wahai teman-teman! 

    

Thursday, 15 November 2012

Salam Maal Hijrah 1434

Masa memang tidak pernah menunggu. 

Antara semalam, hari ini dan esok, tiada siapa yang boleh mengawalnya. Masa adalah milik hakiki Tuhan. Kerana itu, hanya Dia yang berhak bersumpah ke atasnya. Dalam Surah an-Nasr, Allah telah menggariskan empat ciri-ciri manusia yang akan berjaya dalam kehidupan mereka:

1) Manusia yang beriman.
2) Manusia yang beramal.
3) Manusia yang berpesan-pesan.
4) Manusia yang bersabar.

Begitulah indahnya Tuhan mengatur kehidupan. Dalam hayat yang sesingkat ini, sebenarnya tugas kita hanyalah satu - membuat pilihan. Pilihlah apa yang kamu mahu, warnakanlah lembaran hidupmu semahunya. Tetapi ingat, kamu akan disoal, mengapa itu, warna yang kamu pilih? 

Sempena awal Muharram 1434H, saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Menyambut Tahun Baru 1434 Hijiriah kepada semua pengunjung Aku dan Kafe Buku. Semoga tahun ini, kita membuat pilihan yang lebih tepat. Menjadi manusia yang lebih hebat daripada semalam. Insya-Allah... . 

Diari di ambang 1434

Bacaan Yassin, zikir, doa akhir dan awal tahun serta solat secara berjemaah di Surau al-Hijrah, Kota K. Seketika, saya begitu merindui anak kesayangan yang masih belum bercuti saat ini. Dia tidak pernah  lekang dalam doa-doa saya. Selagi nafas belum terhenti. Semoga engkau membesar dalam rahmat Allah, anakku. Kekalkanlah jatidiri yang telah aku semaikan dalam-dalam di sanubarimu. Usah engkau longgarkan peganganmu. Jangan sesekali engkau kotori warna-warni yang menghiasi dirimu. Terutamanya, jika aku telah tiada kelak. Dijemput olehNya yang Maha Kekal. 

Alhamdulillah, tahun ini juga, tanpa disangka-sangka, saya menerima kehadiran adik kesayangan di daerah Kota K. Beliau dan keluarganya yang 'comel' juga bakal menjadi ahli jemaah kami. Kepada Cu Mas, kami di sini sentiasa menerima kehadiranmu (bersama-sama Isa Ivan Hoo Abdullah dan si kecil Dareez) dalam dakapan ukhuwah dan kasih sayang kami. Marilah! Mari bersama-sama kita kecapi hidup beragama yang lebih terurus dalam warna-warninya yang terindah! 

Dareez tidak mahu berenggang dari Mummy. Alah bisa tegal biasa!








Mujur ada teknologi terkini... .






Mereka datang membawa setalam besar pemanis mulut. Memulakan sebuah 'perkenalan' yang penuh mesra. Begitulah kami adik-beradik. Sudah terbiasa dididik emak supaya pandai membawa diri. Paling utama, hormatilah anggota masyarakat yang lebih tua. Hari ini, saya dapat merasakan warna-warna yang emak corakkan kepada kami, tidak semuanya 'outdated'. Saya turut merasa sebak apabila hati dijentik pertanyaan, 'Doa emak sudah makbulkah?... .' Oh, kami tiga beradik. Mungkin emak perlu berdoa lebih panjang! Hahaha... .

Dareez, belum biasa dengan keadaan di surau kami. Saat dia menangis ketakutan, saya dapat lihat reaksi ibunya yang kurang selesa. Pasti bimbang tangisan si kecil itu mengganggu konsentrasi para jemaah. Tetapi percayalah, we've heard worst than that!... We can handle it!

Teringat saya, kata-kata seorang ustaz suatu ketika dahulu. Tangisan seorang anak kecil sebenarnya adalah suara-suara zikir di sisi Allah dan para malaikat. Subhanallah! Andai benar, semua orang tidak akan marah-marah lagi apabila mendengar anak-anak melalak di surau. Seingat saya, dalam sirah nabawi juga, belum pernah saya terbaca Baginda Rasulullah (s.a.w) memarahi kanak-kanak yang menangis semasa Baginda sedang berceramah. 

Mummy bersolat, Dareez duduk main iPad, ya?

Begitulah sedikit coretan Maal Hijrah kami. Anda bagaimana? Jom kita berhijrah? Hijrah itu pengorbanan. Hijrah menuju kejayaan. Insya-Allah... .


Salam Maal Hijrah 1434 kepada semua pembaca saya. Terima kasih atas sokongan dan doa anda selama ini. Moga Allah terus memberikan saya kekuatan dan momentum penulisan bagi menghasilkan karya-karya yang memanfaatkan sedunia. Amin. 

Mazny M.R.

Wednesday, 14 November 2012

Wow, Coklat Fondu Mia!

Coklat? Siapa yang tidak suka coklat? Hitam, pekat, lemak, manis, berkacang, berkismis, berinti apa sekali pun, MEMANG SEDAP!

Sepatutnya entri ini sudah lama tersiar. Mungkin saya yang bertangguh, mencari-cari masa yang sesuai. Tunggu punya tunggu, inilah jadinya. Walaubagaimanapun, alhamdulillah saya ucapkan kerana setelah setahun menunggu kemunculan buku ini, akhirnya ia terbit juga! Terima kasih kepada tuan editor dan tim buku GISB kerana sama-sama berusaha memastikan novel pertama dalam kisah The 4-On berjaya menemui pembaca sebelum tahun 2012 (dan tahun 1433 Hijiriah) melabuhkan tirainya.

Jangan bermusuh, kita bersaudara... .
Kelahiran novel tarbiah awal remaja di bawah jenama 'Jom Jadi Baik' ini telah melebarkan satu lagi sayap baharu dalam kerjaya penulisan saya. Bermula dengan sebuah novel tarbiah dewasa, LCA, kini saya sudah  melangkah setapak lagi dengan menyelami kisah dunia awal remaja yang penuh 'kontroversi'. Mengimbau kembali kenangan-kenangan zaman persekolahan membuatkan saya sering ketawa seorang. Diadunkan pula dengan cerita yang dikongsikan oleh anak sendiri serta pengalaman bertukar-tukar cerita dengan teman-teman baiknya menghasilkan beberapa manuskrip yang saya rasa sangat menarik! Sebagai makluman, karya ini adalah hasil gabungan kerjasama yang pertama bersama anak saya, Nadya Nabila binti Nazlee. Tanpa melengahkan masa, mari kita ikuti sedikit sinopsis Wow, Coklat Fondu Mia! (WCFM)

Mia Zara memang tidak pernah sebulu dengan Siti Sabrina Shasha. Ada-ada sahaja perlakuan Shasha yang menyakitkan hatinya. Tambahan pula dengan insiden kuah mi rebus di kantin sekolah yang berlaku pada awal tahun, menyebabkan tercetusnya perang saudara antara dua kumpulan berpengaruh di Sekolah Rendah Kebangsaan Sri Tanjung. The 4-On vs Miss Everything Perfect. Klise? Mari kita baca lagi... .

Rakan-rakan sekelas, tidak mudah percaya dengan keenakan coklat fondu Mia. Melainkan, mereka dijamu terlebih dahulu. Selepas itu, barulah mereka berani memberi kata putus. Sama ada mahu meneruskan idea menjual coklat fondu atau memilih barangan lain untuk dijual semasa pesta sukan sekolah. Matlamat utama mereka - mengumpul duit untuk lawatan ke Melaka. Mengapa Melaka? Mengapa tidak negeri lain? Ini kerana Melaka adalah sebuah negeri yang sangat kaya dengan bahan bersejarah dan tempat-tempat menarik. Ia merupakan tempat lawatan yang sangat penting bagi mengenali jati diri. Lawatan mereka termasuklah menaiki bot pelancongan, menyusuri Sungai Melaka yang menyimpan pelbagai cerita sejak zaman Hang Tuah itu. 

Sayang seribu kali sayang, idea yang dirasakan begitu canggih dan mantap, telah ditiru orang! Bagi Mia, istilah yang lebih tepat adalah - DICURI! Aaarggh, siapa pula yang berani mencuri buah fikirannya itu? Kejutan pertama berlaku ketika mereka menemui Cikgu Saleha di bilik kaunseling. Tambah mengejutkan lagi apabila 'ketua pencuri' mencabar Mia dan kumpulannya untuk menjadi juara dalam penjualan coklat fondu sekolah. Apakah yang bakal terjadi seandainya Mia kalah?... 

Dapatkan WCFM untuk mengetahui apakah hukuman yang terpaksa dihadapi oleh Mia Zara. Adakah Mia Zara dan Geng Zuhal berjaya dalam cabaran tersebut? Paling penting, bagaimanakah mereka menghadapi dugaan yang datang bertimpa-timpa? Tidak cukup dengan idea mereka dicuri, mereka turut dilanda krisis dalaman yang hampir-hampir merosakkan aura persahabatan Geng Zuhal. 

Bermula dengan sepinggan mi rebus, berlarutan menjadi dendam yang berpanjangan. Dapatkah Cikgu Saleha memulihkan kembali hubungan Mia Zara dan Siti Sabrina Shasha menjadi semanis coklat fondu? Hayati bagaimana Cikgu Zaleha menggunakan sirah Rasulullah dalam memberi penyelesaian kepada Mia Zara meleraikan kelemut persahabatannya dengan seseorang yang terlalu sukar hendak memaafkan.


Nikmatilah gelagat watak-watak menarik dalam kisah ini disamping ilustrasi-ilustrasi yang cantik. Namun di sebalik setiap peristiwa yang mereka lalui, terselit pengajaran yang berguna buat remaja. Novel ini ditujukan khusus untuk pembaca awal remaja (7-13 tahun) yang masih bergelut dalam menangani isu persahabatan. Isu yang disangka remeh ini memang selalu kita selaku orang-orang dewasa terlepas pandang. Perasaan iri hati dan dendam mendendami sudah menjadi mainan anak-anak sekolah. Selaku ibu bapa, usah diketepikan mentah-mentah. Ia mungkin enteng kepada kita tetapi masalah besar bagi golongan awal remaja. Sangat sesuai menjadi koleksi bahan bacaan anak-anak atau dihadiahkan saja kepada seseorang. 



Jom dapatkan 'Wow, Coklat Fondu Mia!' Sekarang!

Pembelian secara online boleh dibuat melalui laman web Galeri Ilmu di bawah:

 http://www.galeriilmu.com.my/index.php

Friday, 9 November 2012

Seputar Lentera Cinta Albaicin II

Assalamualaikum kepada semua pengunjung Aku dan Kafe Buku. Salam Satu Malaysia.

Terima kasih kerana masih sudi melawat blog yang sudah hampir setahun terbiar sepi ini. Saya memohon maaf tidak aktif berblog kerana tuntutan kerja dan tanggungjawab lain yang terpaksa saya dahulukan. Alhamdulillah, kini setelah beberapa bulan mengumpul bahan-bahan penulisan, saya mahu kembali aktif mengisi kafe ini dengan 'hidangan' yang bersifat lebih informatif. Tidak ketinggalan juga yang santai. Iya, bukankah kita sudah berjanji, kafe ini adalah tempat kita bersembang mengenai apa sahaja seputar dunia penulisan, makanan, muzik, lukisan, keluarga dan sebagainya. Saya tidak meletakkan satu fungsi khusus. Asalkan kalian boleh berbincang secara berhemah dan terbuka, nah, silakan. Mari, mari tarik kerusi dan duduk di meja. Sebentar lagi saya hidangkan sepotong cerita ringkas perihal Lentera Cinta Albaicin (LCA).

Dalam berkongsi cahaya, dia diuji dengan pesona... .

Masih ingatkah novel ini? Inilah novel pertama saya. Terbitan Galeri Ilmu Sdn. Bhd pada tahun 2011. Harganya tidak mahal, cuma RM22 sahaja. Ceritanya? Berkisah tentang Salehuddin yang diminta oleh Abdul Hakeem, rakannya dari Granada untuk datang menguruskan pembukaan sebuah tadika Islam pertama di Albaicin. Sekiranya anda meminati genre novel kembara, LCA adalah pilihan yang tepat. Mengapa saya memilih latar Granada, tidak Shah Alam atau Kota K, tempat saya bermastautin? Jawapannya mudah. Persoalan yang telah saya lakarkan dalam kepala sebenarnya adalah satu isu global yang bermula daripada insiden-insiden lokal. Sekarang ini pun, ia sedang berlaku di mana-mana. Memilih Albaicin di kaki Bukit Sabika yang berhadapan dengan Alhambra memberikan saya kelebihan untuk mengangkat zaman kegemilangan Islam suatu ketika dahulu. Garapannya tidaklah terlalu serius (pada pendapat saya selaku penulis) kerana cerita ini juga melibatkan watak kanak-kanak seramai sembilan orang, jadi perjalanan cerita bersifat lebih santai.

Dalam beberapa bahagian, Salehuddin mengajak pembaca berdiskusi hal-hal yang agak sensitif tetapi tidak secara mendalam. Mungkin ada yang tidak setuju dengan cara saya menangani pelbagai isu dalam satu karya. Mereka merasakan seperti sedang 'menjamah rojak'. Persoalannya adakah rojak yang menjadi hidangan utama?... Saya fikir, jika anda benar-benar menghadam LCA, tentu anda dapat merasai sendiri, apakah hidangan utamanya.

Watak Salehuddin ibarat lentera di Albaicin. Dia menghidupkan lampu bagi menerangi hati yang penuh dengan gelap prasangka, dengki, sombong, keliru dan sebagainya. Dalam bahasa yang lebih mudah, Salehuddin menjadi lampu yang menyalakan KEIMANAN dan PERPADUAN. Inilah inti pati LCA yang sebenar.

Seringkali saya mendapat maklum balas pembaca yang mahukan kisah cinta segi tiga Layla - Salehuddin - Karmila disambungkan. Mengapa ada pergelutan cinta tiga watak ini?... Saya masih tertunggu-tunggu, siapakah antara pembaca LCA yang dapat 'melihat' apakah yang tersirat dalam rencah yang satu ini. Jika anda penggemar makanan ringan, mungkin anda hanya dapat merasai gula dan pewarnanya sahaja. Sedangkan ia berkait rapat dengan dua hal yang saya nyatakan di atas. Tidak seronoklah jika penulis membentangkan atau mengupas karyanya sendiri, kan? Saya menerima apa-apa juga kritikan. Namun biarlah secara berhemah. Sejujurnya, semua penulis berbesar hati dengan kritikan yang dapat membantu mereka memperbaiki karya-karya mereka pada masa akan datang.

Tidak lama dahulu, saya terjumpa dua atau tiga blog yang menulis komen tentang LCA. Huraiannya tidaklah panjang, hanya seperenggan. Namun saya gembira kerana di penghujung perenggan tersebut, mereka memahami apakah inti pati LCA yang sebenar. Mereka tidak pula menonjolkan keterujaan kepada emosi percintaan dalam watak utamanya, Salehuddin. Terima kasih kepada kalian. Moga Allah mengurniakan manfaat daripada pembacaan novel tersebut.

Seperkara lagi yang membuatkan saya terharu adalah apabila menerima sebuah e-mel daripada Tuan Baba dari Sabah. Beliau membeli LCA sebelum berangkat ke Granada. Membacanya semasa perjalanannya di sana. Mengembara dan berjumpa tempat-tempat bersejarah yang saya nukilkan dalam karya tersebut! Alhamdulillah, walaupun diri ini belum lagi menjejakkan kaki ke kawasan perbukitan berbatu cooble itu, LCA terlebih dahulu dapat menghirup udaranya. Ucapan tahniah yang saya terima daripada Tuan Baba, saya pulangkan semula kepada beliau. Tahniah buatnya dan setinggi-tinggi pujian bagi Allah. Biarpun hal ini kecil bagi orang lain tetapi buat seorang penulis, ia seperti satu suntikan penguat semangat agar terus berkarya.

Bagi anda yang masih belum membaca, segera dapatkan Lentera Cinta Albaicin. (Boleh layari www.galeriilmu.com.my) Semoga dalam lenggok penceritaannya yang puitis, anda bisa ketemu sejalur cahaya. Tinggalkan komen atau kritikan anda di sini. Insya-Allah, saya akan siarkan kesemuanya.

Hingga kita ketemu lagi, salam Jumaat yang penuh barakah.