Monday, 29 August 2011





Doa Seorang Cinta

Subuh menjadi dingin dan membeku.
Langkah kakiku yang ternyata longlai membilang tapak ke arah Kebun Asmara. Di bawah dahan sebatang pokok Hati yang rendang, aku melihat dia sedang duduk berbuaian perlahan. 

"Sudah pulang?" dia mengangkat muka sebaik aku mendekat. Angguk sekali.

"Jadi? Bagaimana?" matanya jelas mempamerkan rasa kurang sabar.

"Cinta... ," aku memanggil namanya sepatah. Mulut ini bagaikan terkunci dan terpateri dengan canaian logam tujuh benua. Aku membutuhkan kata-kata yang tepat untuk disampaikan kepadanya. Sebolehnya, aku tidak mahu hati kecilnya terguris lagi. Namun pada masa yang sama, aku lihat harapan yang tadi terpancar cerah dari raut wajah seorang Cinta tiba-tiba pudar menjadi gerhana.

 "Aku tahu," dia menoleh ke arah yang berlawanan. Dia tahu?... Dia tahu tanpa perlu mendengar aku memberitahu kepadanya? Entah mengapa, hati kecilku sendiri yang berasa melecet kepedihan. Aku melihat dia tidak bergerak memerhatikan lenggang-lenggok goyang pohon renek yang sedang berbunga mekar dipuput bayu. Demi melihatnya bermuram, aku jatuh kasihan.

"Biarkan dia pergi, Cinta. Kau sudah terlambat," bicaraku lembut. Dia tidak memberikan sebarang tindak-balas. Wajahnya semakin lesu, kusam dan tidak lagi bercahaya. Matanya... ah, mata itu sudah terlalu banyak berbicara tanpa sedar. Hanya mereka yang berada dekat dengannya sahaja yang menyedari betapa sejak lewat kebelakangan ini, mata itu juga sudah menjadi semakin 'diam'. 

"Aku harus pergi," dia mempamitkan diri. Langsung sebelum dia bangun, aku lekas-lekas menahan. "Jangan pergi!" pintaku separuh merayu.

"Mengapa?" dia menjawab dihiasi senyuman sinis.

Aku menundukkan pandangan. Padang rumput hijau di bawah telapak kaki kini terasa semakin jauh terbenam.

"Hidup tidak selalunya indah. Kematian itu juga bukanlah mudah." Dia hampir-hampir membeliakkan mata sejurus mendengar falsafahku. Sesaat dua, aku fikir dia bakal menghamburkan tangisan. Aneh. Gadis anggun ini terus sahaja ketawa.

"Kau mengandaikan bahawa aku akan bunuh diri, begitu?" Aku pula yang terkedu mendengar telahannya yang amat tepat. "Tidak, bukan begitu... ." Aku berbohong.

"Aku tidak perlu membunuh diri, Seer," demikian dia menuturkan dalam nada yang keras. "Mahu tahu mengapa?"

Aku menggeleng.

"Kerana aku sudah lama mati!" Aku menelan liur tetapi ia tersekat seperti seketul batu yang membeku di saluran kerongkong. "Cinta!"

Dia tersenyum sinis. "Benar, Seer. Aku sudah lama mati. Jiwaku, akalku, nafsuku hatta deriaku kini sudah semakin tidak berfungsi. Aku menjadi lumpuh tetapi masih mampu bergerak. Aku masih kelaparan biar tadi sudah menjamah sedulang makanan." 

"Kau perlukan pertolongan," aku memujuk. Dia berkalih dengan renungan tajam. "Aku?"

  
Okey, ini adalah intro kepada sebuah cerpen fantasi. Mengapa saya klasifikasikan ia sebagai fantasi? Kerana latarnya... Kebun Asmara yang sebenarnya adalah hati manusia. Watak Cinta adalah nadi cerita. Cinta yang merasai sebuah pengkhianatan, sudah kehilangan rasa cinta dan kepercayaan terhadap dirinya sendiri. Pening? Janganlah...

Sebabnya begini, saya mahu cerpen ini disambung oleh sesiapa sahaja yang berkunjung ke Kafe Buku kita. Sengaja saya letakkan tajuk Doa Seorang Cinta. Mengapa? Supaya penulis yang menyambungnya nanti bisa mengarahkan penghujung ceritanya kepada pergantungan seorang makhluk kepada Tuhan. Cabarannya bukan sahaja terletak kepada latar fantasi tetapi bagaimana kreatifnya anda menjalin kisah cinta islami dalam latar yang sedemikian.

Mahu mencuba? Silakan... panjang keseluruhan cerpen ini antara 2000-2300 patah perkataan. Hadiahnya? Sesuatu yang istimewa daripada Mazny.M.R. Insya-Allah akan diposkan kepada sesiapa yang bergelar pemenang. Karya pemenang adalah hak milik Aku Dan Kafe Buku untuk disiarkan di kafe kita. Peraduan ini akan sentiasa terbuka kepada sesiapa pun selagi belum ada pemenang.

Hantarkan karya anda kepada mazny.m.r@gmail.com

Selamat berkarya!

2 comments:

  1. Selamat datang Ariffah9,

    Ya, silakanlah :)... tak rugi mencuba. Yang ruginya, berangan!

    ReplyDelete