Thursday, 27 December 2012

Perihal Si Kucing Parsi

Jelly Bean Oh Jelly Bean

Ia bukan sejenis makanan.
Ia juga bukan sejenis tumbuh-tumbuhan.
Ia adalah seekor kucing.
Yang putih gebu lagi comel.

Jika anda sudah membaca catatan kembara saya di India pada bulan Oktober 2011, anda tentu pernah melihat gambar beberapa ekor kucing di rumah teman saya, Cik N. Mereka adalah Cupcake, Princess Yaya dan Miu Miu. Ketiga-tiga ekor kucing kesayangan milik Cik N ini amat manja dan lincah sekali. Mereka suka melompat dan menerkam ke sana dan ke mari sehinggakan habis berbulu-bulu beg baju Ummi, kawan seperjalanan yang menemani saya membuat kajian di India waktu itu. 

Dalam catatan tersebut juga, saya ada menulis hasrat hati hendak memiliki seekor kucing parsi yang putih bersih tanpa secalit warna lain dan gebu persis Princess Yaya. Malah, semasa menempah lakaran 'blog header' daripada seorang teman, saya minta beliau memasukkan sekali watak seekor kucing putih. Cuba anda perhatikan lagi 'blog header' saya di atas.  Pada mulanya, ia dilukis sebagai kucing biasa tanpa bulu yang menggebu. Tetapi saya mohon pelukisnya membuat pembetulan kerana saya memang bersungguh mahukan seekor kucing parsi yang begitu.

Alhamdulillah, sekitar bulan April tahun lalu, kami menerima kehadiran empat ekor anak kucing parsi yang putih bersih dan berbulu lebat, hasil perkahwinan Cupcake dan Princess Yaya. Empat ekor anak kucing mongel ini diterbangkan khas dari Bangalore menaiki pesawat MAS dalam kotak masing-masing. Mereka membawa buku pasport setiap seekor dengan nama; Kit Kat, Peanut, Jelly Bean dan Kapas. Hari ini, Kit Kat dan Peanut adalah milik teman saya, ibu kepada Cik N. Kapas pula menjadi milik kakak iparnya yang tinggal berdekatan. Sementara Jelly Bean, si anak kucing parsi idaman, menjadi milik saya! Subhanallah, bagai tidak percaya hasrat hati setahun nan lalu menjadi kenyataan pada hari ini! Alhamdulillah. 

Semasa bermain-main dengan Princess Yaya, saya membisikkan kepada Cik N, jika anak yang lahir nanti mirip dengan ibunya, berbulu putih dan gebu, saya 'cop' seekor! 

Nah, inilah gambar-gambar mereka semasa kecil. 

Ibu kucing yang ternyata garang!

Kapas-Peanut-Kit Kat-Jelly Bean di Bangalore
Si comel Jelly Bean semasa tinggal di Bangalore, India.


Menunggu untuk dibawa pulang ke rumah.
Sebetulnya, saya hanya sempat membela Jelly Bean selama dua minggu sahaja. Selepas itu, anak saya mengalami alahan terhadap bulu kucing. Malah berada dengan seekor kucing pada jarak yang tertentu juga sudah menyebabkan alahan teruk kepadanya. Bersin, hidung berair dan yang paling teruk, bengkak-bengkak di lengan. Dalam keadaan ini, saya harus membuat pilihan. Akhirnya, dengan rasa berat hati, saya terpaksa menyerahkan Jelly Bean yang masih mahu bermanja itu kepada keluarga angkatnya, pemilik Kapas. Mujur mereka tinggal berdekatan. Hampir setiap kali pulang dari surau kami, saya sempat menjengah Jelly Bean di rumah keluarga angkatnya itu. Kadang-kala, Jelly Bean berperangai seperti tidak kenalkan saya! Sungguh menyedihkan... . Saya faham, kami tidak meluangkan begitu banyak masa bersama. 'Bau saya sudah menjadi asing kepadanya'. 

Namun saya tidak berputus harap. Insya-Allah, suatu hari nanti, Jelly Bean pasti akan pulang ke rumah juga. Itu doa saya apabila kerinduan terhadap anak kucing ini datang menggebu-gebu - seperti pada malam ini. Perasaan itu hadir sesekali terutamanya ketika saya menatap gambar-gambar lama semasa ia masih kecil di atas pangkuan saya. Menonton tv, menaip di komputer riba, berbaring sambil memeluk lengan saya malah ketika hendak bersolat pun, Jelly Bean tetap mengekori saya. Baru-baru ini, saya telah menerima beberapa keping lakaran ilustrasi Jelly Bean kiriman seorang teman baik di Germany. Teman saya ini memang gemar (dan pandai) melukis. Insya-Allah, kisah mengenainya akan saya siarkan dalam sebuah entri khusus akan datang. 

Menunggu mama untuk tidur bersama-sama. 

Tertidur jua akhirnya. Mama sentiasa sibuk!

Jelly Bean sudah besar - foto kredit En. Mustafa Aziz, bapa angkat JB

Apakah kemesraan kami bakal berulang lagi? Hanya Allah yang lebih mengetahui. 

Jelly Bean, I really miss you. Truely. Please come back?... .

xxxoooxxx - <3 Mama  

(Kepada semua pengunjung kafe, jika anda berminat untuk mengetahui perkembangan si Jelly Bean, jangan lupa  'like' facebook ini - http://www.facebook.com/jellybeanthespycat?fref=ts )

Terima kasih!

  

No comments:

Post a Comment