Thursday, 7 February 2013

Perihal Teknik Penulisan (Entri II)

.........sambungan

6) Ilmu Bahasa

Mengapa agaknya ilmu bahasa sangat penting dalam penulisan? 

Sebenarnya, tanggungjawab seorang penulis tidak hanya tertumpu kepada penghasilan plot-plot cerita yang menarik dan mengujakan. Salah satu tanggungjawab besar yang digalas oleh semua penulis ialah memelihara keindahan dan kesinambungan legasi bahasa bangsanya. 

Semasa saya melawat tanah India, antara aktiviti yang saya lakukan ialah menjenguk beberapa buah kedai buku. Baik yang tersohor seperti Crossword Bookstores dan Reliance Timeout di Bangalore sehinggalah ke kedai-kedai buku indie yang terdapat di sekitar Mysore dan sebuah pekan kecil di Kerala. Daripada pengamatan saya, India boleh dikatakan syurga buku buat para bibliofil! Sebutlah apa sahaja, mereka akan bantu anda untuk mendapatkannya. Bukan itu sahaja, harga buku-buku di sana memang lebih murah jika dibandingkan dengan Malaysia. Ini kerana mereka mengamalkan konsep penerbitan bersekutu dengan syarikat-syarikat buku antarabangsa. Contohnya, Macmillan Publisher India, Penguin Books India dan HarperCollins Publisher India. Kesemuanya beroperasi secara lokal, mencetak, menerbit dan memasarkan buku-buku tempatan mahupun antarabangsa. Kos pengeluaran menjadi jauh lebih murah. 

Industri perbukuan di India juga sangat besar. Selain daripada syarikat gergasi, terdapat juga ratusan (mungkin ribuan) syarikat penerbitan yang beroperasi secara individu. Oleh itu, dunia penulisan di India sangat rancak dan meriah. Jika kita boleh  berbangga dengan musim kemeriahan PESTA BUKU ANTARABANGSA KUALA LUMPUR (PBAKL), mereka ada JAIPUR LITERATURE FESTIVAL (JLF) yang usianya jauh lebih muda tetapi mendapat publisiti yang cukup meluas sehinggakan Oprah Winfrey dan Dalai Lama pun sanggup datang 'mencemar duli'. Syukurlah, sejak akhir-akhir ini, ada pihak yang sudah mula celik mata dan merasakan PBAKL seharusnya menjadi platform untuk mengetengahkan aktiviti sastera yang lebih bermutu. Wawancara Sofa Putih (ITBM) adalah salah satu daripadanya. Amat wajar dan penting bagi kita mengakrabkan pembaca dengan karya-karya sastera yang bermutu selain hendak mengaut keuntungan yang berjuta-juta ringgit. 


Berbalik kepada ilmu bahasa tadi, satu perkara yang mengejutkan saya ialah bagaimana mereka di India masih lagi gigih mempertahankan bahasa ibunda mereka. Oh, maaf, saya tidak maksudkan bahasa Hindi. Tetapi bahasa 'kenegerian' atau bahasa dialek. Mereka masih menulis dalam bahasa Marathi, Kannada, Malayalam, Tamil dan berbagai jenis bahasa lagi yang tidak tersebut di sini. Bayangkan kita membaca novel-novel yang ditulis dalam bahasa dialek Kelantan, Terengganu, Kedah, Negeri Sembilan atau mungkin bahasa Jawa! Tentulah keadaan ini pelik kerana kita tidak pernah terfikir begitu. Kita lebih mengutamakan bahasa pasar, bahasa rojak dan bahasa sms. Saya menggelarkan bahasa-bahasa sebegini sebagai 'bahasa trendy'. Mungkin lebih tepat lagi, 'bahasa gula-gula'. Sedap dikunyah tetapi akhirnya merosakkan gigi! 

Di sebuah pekan kecil di Kerala, saya temui sebuah kedai yang menawarkan khidmat penterjemahan karya selain daripada bahasa Inggeris tetapi juga bahasa-bahasa kenegerian seperti yang tersebut di atas. Aneh bukan? Aneh kerana pasarannya tentulah tertumpu kepada negeri itu sahaja. Kek keuntungan tentulah tidak sebesar menerbitkan buku dalam Bahasa Inggeris. Tetapi mengapa mereka lakukan sedemikian? 

Mereka mahu mempertahankan legasi bahasa ibunda. Bahasa itu jiwa bangsanya. Mempertahankan bahasa samalah seperti memperjuangkan kesinambungan budaya, kesopanan dan nilai-nilai tradisi sesebuah bangsa. Melalui bahasa, mereka dapat menulis dengan tepat dan menyebarkan kebudayaan dengan lebih berkesan. Paling penting, mereka (baca: penulis dan pembaca) menyokong usaha hendak memartabatkan bahasa masing-masing. Nah, tidak perlulah kita menerbitkan novel-novel dalam bahasa kenegerian kerana kecilnya jumlah potensi pasaran. Cukuplah jika kita mahu berbangga dengan Bahasa Melayu yang menjadi penyatu perpaduan rakyat sejak sekian lama. Bagi tujuan ini, kita harus mahir ilmu berbahasa Melayu. 

Siapakah yang perlu mempertahankan bahasa itu? - Kita.
Siapakah yang perlu menuturkan bahasa itu?        - Kita.
Siapakah yang perlu menguasai ilmu bahasa itu?  - Kita.
Lantas siapakah yang perlu berbangga dengan bahasa itu? - Kita, kita dan kita.

Mendahulukan bahasa ibunda sendiri tidak bermakna kita harus mengenepikan kepentingan mempelajari bahasa-bahasa lain seperti Bahasa Inggeris, Sepanyol, Jepun atau Perancis. Kita perlu akur bahawa keruntuhan tamadun Islam Andalusia dan kebangkitan tamadun Eropah menyebabkan rancaknya penterjemahan dan penyaduran ilmu-ilmu duniawi dalam bahasa ibunda mereka. Hinggakan untuk menimba ilmu ke peringkat yang lebih tinggi, kita terpaksa menguasai lebih dari sekadar Bahasa Melayu. Setuju?  

Begitu pun kepentingan menguasai ilmu bahasa membolehkan kita menulis Bahasa Melayu yang bermutu tinggi dengan mudah. Pengetahuan tentang peribahasa, perkataan sinonim dan antonim, tatabahasa (termasuklah tanda bacaan) dan sebagainya sangat perlu supaya manuskrip kita nanti kelihatan 'bersih' dan istimewa di mata editor. Demikian, peluang untuk diterbitkan amatlah cerah.

Penggunaan Bahasa Melayu yang bermutu bukan sahaja dapat mengekalkan kemurnian dan keindahan bahasa tetapi memelihara kesopanan sesebuah bangsa. Ia juga meninggikan lagi nilai karya kita. Faktor ini membolehkan karya kita, yang penat ditukangi dengan susah payah itu, bertahan jauh lebih lama dan bersifat malar segar (evergreen). Karya-karya sebeginilah yang boleh kita banggakan. Diterjemahkan. Lalu dibawa berkembang ke persada penulisan sastera antarabangsa.  

(Sekadar bicara nurani: Kadangkala saya terfikir, mengapa karya kita belum pernah memenangi anugerah di peringkat antarabangsa seperti Pulitzer, Man Booker, Franz Kafka, Hans Christian Andersen Awards dan banyak lagi. Sedangkan kita punyai ramai penulis yang berkaliber dengan pengkaryaan yang tidak kurang hebat. Ya, kita sudah memiliki wakil untuk S.E.A Awards tetapi alangkah bertuahnya jika kita juga ada wakil untuk anugerah berprestij yang lain? Adakah ini bermakna kita harus menulis dalam Bahasa Inggeris pula?)

Tidak dapat saya nafikan, penggunaan bahasa pasar, bahasa rojak, bahasa 'trendy' atau 'bahasa gula-gula' akan membuatkan karya-karya kita berada dekat dengan diri pembaca. Namun seperti yang saya katakan awal-awal lagi, antara tugas penulis adalah menyambung legasi bahasa bangsanya sendiri. Mendidik generasi akan datang untuk berbahasa dengan betul. Maka, buku-buku yang kita tulis nanti adalah satu wacana yang tepat dalam meneruskan usaha murni tersebut. Ilmu bahasa juga menjadikan anda bertindak sebagai seorang editor ketika melakukan penyuntingan ('proof reading') terhadap karya anda sendiri.

7) Belajarlah Membaca

Semua orang suka membaca. Pendapat yang mengatakan rakyat Malaysia amat malas membaca sudah tidak relevan lagi. Kerancakkan industri perbukuan negara dekad ini adalah bukti kukuh kepada kata-kata saya. Kelab RAM sebagai contoh, sudah berkali-kali mengadakan sesi membaca di dalam komuter. Setiap kali PBAKL, ada saja manusia yang pengsan kerana bersesak hendak membeli buku. Kedai-kedai buku 'online' juga semakin bertambah. Galakan membaca ini turut disokong oleh kerajaan dengan menghadiahkan baucar buku kepada pelajar dan mahasiswa. Perbadanan Kota Buku juga seringkali menganjurkan 'car boot sale'.

Namun di manakah silapnya kita selaku seorang pembaca di Malaysia?

Jika anda mahu menjadi seorang penulis, anda wajib belajar membaca. Maksudnya di sini ialah mempelbagaikan bahan bacaan anda. Jadilah seorang pembaca yang membaca merentas disiplin. Tidak asyik berkhayal dalam dunia asmara. Baca juga bahan bacaan yang memberikan ilmu bantu dalam penulisan anda. Selebihnya, dapatkan majalah yang memberikan anda pengetahuan dalam bidang penulisan. Majalah-majalah terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) adalah penyebar ilmu dunia penulisan yang tidak ternilai. Tidak salah membaca majalah-majalah lain itu. Asalkan anda bijak menapis apa yang dikatakan ilmu dan apa yang dipanggil hiburan. 

Sesekali jinakkan diri dengan karya sastera konvensional tempatan mahupun antarabangsa. Tidak perlu saya menyebut nama karya-karya sastera tanah air, anda semua tentu lebih maklum. Tetapi saya mahu mengingatkan, untuk menulis sesebuah novel yang baik, ada penulis yang sanggup mentelaah 100 buah buku! Kerja gila? Ya, kelompok penulis terdiri daripada orang-orang gila. Saya salah seorang daripadanya. 

Setelah membuat pemilihan bahan bacaan, maka bermulalah proses menaakul, mengkaji dan 'bereksperimentasi'. 

Jika membaca buku ilmiah, catat fakta-fakta yang berkaitan dengan subjek penulisan anda. Jika membaca karya kreatif, lihat kepada jalinan plot dan warna suara pengarangnya. Jika membaca buku yang telah memenangi anugerah, sila lihat apakah keistimewaan yang terdapat dalam karya tersebut.  
   
Pendek kata, seperti nasihat Sasterawan Negara A.Samad Said, untuk menjadi seorang penulis mestilah, "Membaca, membaca dan membaca. Kemudian barulah menulis."

Maksud beliau, harus tiga kali (baca: banyak) membaca baru satu penulisan.

Soalan cepu emas: "Jadi, tidak perlulah kita membaca karya-karya dari mazhab lain seperti mazhab picisan?" 

Secara peribadi saya katakan, tidak salah. Saya membaca apa sahaja. Memang ternyata karya-karya sebegini mampu menarik lebih ramai pembaca khususnya remaja. Seterusnya meningkatkan angka jualan. Melalui pembacaan karya supra-mazhab begini, saya mempelajari banyak perkara lain pula. Seperti yang saya katakan, kita harus bijak menapis. Membezakan yang mana layak dijadikan ilmu dan yang mana sekadar hiburan semata. Seperti halnya dengan penulis, pembaca juga bakal dipertanggungjawabkan dengan apa yang dibacanya... . 

Oleh sebab itulah sebaik-baik pembacaan tentunya dari al-Quran. 

Usah memandang rendah terhadap karya orang lain. Terutamanya jika kita berlainan mazhab penulisan. Bukankah pemilihan mazhab penulisan itu berdasarkan perkara paling asas iaitu nawaitu

Sesungguhnya fenomena berlainan mazhab ini mungkin terkandung hikmahnya dalam dunia penulisan supaya kita dapat saling melengkapi. Memperkukuhkan kelebihan dan mengatasi kekurangan diri. Yang tidak elok dijadikan sempadan. Wallahu'alam.

8) Memilih Genre

Apakah genre yang paling dekat dengan anda? Cuba perhatikan dalam koleksi buku yang anda miliki. Genre apakah yang paling banyak. Bertitik tolak dari statistik tersebut, saya kira lebih bijak jika anda bermula dengan genre tersebut. Ini kerana anda sudah mahir dalam selok belok penceritaan genre itu. 

Seandainya anda mahu beralih kepada genre lain, mulalah memperbanyakkan bacaan dalam genre lain pula. Pemilihan genre penulisan tidak dapat ditentukan oleh sesiapa pun kecuali diri anda sendiri. Menurut kata Tuan Haji Abu Hassan Morad atau lebih kami kenali dengan panggilan Cikgu Abu, "Tulislah sesuatu yang dekat dengan hati." 

Rupa-rupanya apabila menulis sesuatu yang akrab dengan kita, karya itu akan terlihat lebih 'ikhlas'. Ia dapat ditukangi dengan senang dan lancar.

9) Alat Penulisan

Seperti halnya pendekar yang mahu turut ke gelanggang, senjata adalah alat utama yang tersisip di pinggangnya. Bagi penulis, ada beberapa alat yang tidak boleh tidak, harus diadakan.

a. Koleksi pelbagai kamus.
b. Buku Tatabahasa Dewan (mengatasi kecelaruan tatabahasa dan ejaan)
c. Buku Gaya Dewan (penting bagi pencerahan ilmu penerbitan).
d. Menyediakan kutubkhanah kecil atau sudut bacaan.
e. Koleksi buku pelbagai genre, makalah, majalah dan sebagainya.
f. Buku nota atau apa saja yang boleh dicatat sekiranya idea muncul.
g. Berada dalam kelompok penulis (penting sebagai peniup semangat dan mendapatkan ilmu)
h. Komputer dan mesin pencetak.
i.  Ilmu yang secukupnya (bergantung kepada subjek penulisan).
j. Tenaga fizikal dan mental.
k. Keazaman dan doa.

Masa?... Terpulanglah kepada kesesuaian individu. 

Mengenai kamus pula, cuba anda latih diri menggunakan Kamus Dewan Online - Pusat Rujukan Persuratan Melayu (PRPM) sewaktu menulis. Ia amat membantu saya dalam penulisan. Kesemua di atas sekadar cadangan dan nasihat sahaja. Terpulang kepada anda mahu memilih alat yang bagaimana. 

10) Mengenal Pasti Kek Penerbitan

Salah satu cara saya mengenal pasti peluang penerbitan ialah dengan melakukan 'field research' di kedai-kedai buku. 

Sebagai contohnya, jika saya mahu menghantar manuskrip ke PTS, maka saya akan duduk mentelaah buku-buku terbitan PTS. Apakah kelaziman yang ada dalam penerbitan mereka? Apakah faktor X yang menjadi 'trademark' kepada sesebuah penerbitan itu? 

Setelah anda kenal pasti bahagian 'kek' yang mahu anda potong, mulakanlah langkah penulisan anda. Di sini, saya kongsikan sedikit pesanan Puan Ainon kepada kami tidak lama dahulu, "Buat baik dengan Editor!" 

Haha, ini tidak bermaksud penulis harus jadi pengampu. Tetapi perlu ada rasa hormat antara penulis dan editor. Setiap penulis pasti mahu mempertahankan karyanya apabila dikritik. Berhujahlah dengan berhemah. Kadangkala, tidak mengapa mengalah kerana selaku penulis, kerja kita hanya menulis. Sementara editor adalah orang yang bertanggungjawab mempercantikkan karya kita. Beliau akan melihat karya itu dengan lebih jujur daripada diri kita sendiri. Percayalah. 

Di sini, saya suka hendak berkongsi sedikit nasihat yang jujur kepada semua calon penulis. Semasa kita berkarya seboleh-bolehnya cubalah menulis dengan peratus kesilapan yang paling minimum. Hakikatnya tugas seorang penulis hanyalah menulis. Karyanya itu nanti akan dinilai dan disunting oleh orang lain. Sekiranya kita dijodohkan dengan seorang editor atau seorang penyunting yang baik, maka bersyukurlah banyak-banyak. Andai sebaliknya, reda sahaja. Allah lebih mengetahui. Atau masih ada jalan lain seperti mengupah khidmat suntingan luar yang mana tentulah melibatkan perbelanjaan sendiri.  

Sekiranya tiada kata sepakat antara anda dan editor, pilihlah jalan keluar yang lebih selamat. Lakukan dengan jujur dan bermaruah. Moga-moga, hubungan penulis-editor tetap terjalin dengan mesra walaupun manuskrip tidak jadi diterbitkan.

As for me, honesty is STILL the best policy!

 Alhamdulillah, akhirnya berjaya juga saya meluangkan masa untuk menulis perkongsian ini seperti yang telah dijanjikan.

Berkongsi di sini, bukan bermakna saya terlebih bijak menulis. Sebagaimana manusia lain, saya sendiri masih belajar dan tidak terlepas daripada melakukan kesilapan. Entri ini lebih merupakan ingatan dan ulangkaji buat diri sendiri. Silalah ambil mana-mana yang bermanfaat asalkan dikreditkan semula kepada saya (Aku dan Kafe Buku). Mohon maaf atas segala kekurangan. Yang lebih itu pastinya daripada Allah Yang Maha Bijaksana dan yang kurang ternyata daripada saya. Tiada gunanya jika anda beria-ia membaca entri saya (I dan II) ini seandainya masih tidak mahu memulakan apa-apa. Anggaplah perkongsian ini sekadar perkara paling asas yang perlu anda ketahui dalam bidang penulisan. Tulislah mulai sekarang. Saya dan rakan-rakan penulis yang lain sentiasa mendoakan kejayaan anda. In syaa Allah. 

Saya sudahi perkongsian ini dengan serangkap pantun.


Kebaya baru warnanya merah,
Dipakai Cik Siti manis sekali,
 Penulisan itu suatu amanah,
Mendidik hati, akal dan budi.




Hingga ketemu lagi. Salam manis, 


Mazny M.R.



      

No comments:

Post a Comment