Thursday, 28 February 2013

Seputar Lentera Cinta Albaicin III

LCA dan Umrah

   Baru-baru ini, saya berkesempatan untuk menghantar beberapa orang teman baik ke dewan berlepas Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) bagi mengerjakan umrah. Seramai hampir tigabelas orang kesemuanya. Seronok bukan kepalang. Walaupun bukan kami yang dijemput ke sana, pemergian teman-teman, sedikit sebanyak memercikkan seribu bahang kerinduan pada hati kami yang ditinggalkan di sini. 

Selamat pergi dan kembali bersama umrah yang mabrur. Semoga dipermudahkan.
   Kepada sesiapa yang pernah menjejakkan kaki ke tanah suci itu, tentulah segala kenangan dan pengalaman pasti terimbau setiap kali kita meraikan jemaah yang bakal mengerjakan haji ataupun umrah. 

   Antara perkara yang tidak boleh saya lupakan adalah ketika dibawa meronda-ronda dan berkelah pada malam hari di padang pasir berdekatan kawasan Mina. Duduk secara berkumpulan, beralaskan hamparan kain tenun, kami begitu berselera sekali menjamah nasi arab berlaukan ayam dan kambing serta beberapa jenis juadah lain. Tambahan pula dihidangkan teh arab yang berasap dan harum dengan bau cengkih dan daun pudina. Waduh, menulisnya sahaja sudah membuatkan diri terliur. Ingin sahaja saya berlari ke kedai mencari nasi arab pada saat ini!

   Buat pertama kali juga, saya dihidangkan dengan buah kaktus. Anda pernah merasa buah kaktus? Bentuknya kecil seperti buah nona tepi isi dan rasanya kuning seperti buah tembikai. Saya menggelarkan buah ini, Timun Cina Padang Pasir.

   Menyentuh perihal tanah suci, saya teringat kembali kenangan bersama watak-watak utama Lentera Cinta Albaicin (LCA). Berikut adalah petikan watak Salehuddin ketika berada di Masjidilharam yang ternukil dari novel tersebut. Plot ini dimasukkan atas permintaan tuan editor. Katanya, Salehuddin perlu beruzlah untuk membawa hatinya yang duka lara akibat difitnah dengan tuduhan cuba menodai kesucian seorang pesona Albaicin. 

@@@@@@@@@@@

   Aku datang kepadaMu Ya Allah, aku datang kepadaMu
   
   Aku penuhi panggilanMu, tiada sekutu bagiMu

   Sesungguhnya segala puji-pujian dan kenikmatan hanya milikMu,

   Tiada sekutu bagiMu!

Salehuddin memanjangkan waktu sujud terakhirnya dengan berdoa sebanyak yang mungkin.

Segala kedukaan yang bergalau dalam hatinya, diadukan kepada Rabbulalamin. Segala ujian dan dugaan yang melandanya saat ini, minta diselesaikan secara baik. Baik pada percaturan Allah, maka baik jugalah penerimaan dirinya. Dia tidak berdendam dengan sesiapa. Dia hanya mahu Allah menunjukkan kepadanya jalan yang benar. Agar namanya dapat dibersihkan dan perjuangannya bersama Abdul Hakeem tidak akan terhenti setakat itu. 

"Ya Allah, Ya Ghafur, ampunilah dosa kedua ibu bapaku. Biarpun sebanyak buih di lautan, dosa mereka kepadaMu."

"Ya Allah, Ya Rahim, sayangilah mereka seperti mana mereka menyayangiku sejak kecil hingga dewasa. Jangan Engkau seksa mereka di dalam nerakaMu. Biarkan aku yang menanggung kesemua itu!"

"Ya Allah, Ya Razzaq, permudahkanlah rezekiku dengan rezeki yang halal dan thoibah. Juga rezeki kaum keluargaku. Perluaskan pintu rezekiMu buat adindaku, Fatimatul Zahra dan teman baiknya untuk melanjutkan pelajaran bersama-sama di suatu tempat yang terbaik untuk mereka."

Air mata mengalir deras tanpa dapat ditahan-tahan. 

Perasaannya terasa sebak sebaik menyebut nama Leyla Zulaikha dalam hati. Salehuddin sedar, dia tidak layak memberi petunjuk dan hidayah kepada gadis itu. Antara dirinya dan Leyla, belum ada apa-apa ikatan yang sah. Apa yang ada sekarang, hanyalah perasaan kasih sesama insan. Dia tidak boleh berbuat sesuatu yang melangkaui garisan syariat. Lalu urusan Leyla Zulakiha dikembailkan sahaja kepada Allah yang lebih berhak. 

Salehuddin juga turut membaca doa-doa dari hadis dan al-Quran kerana doa-doa daripada kedua-dua sumber inilah yang paling afdal untuk diamalkan. 

Begitu juga halnya dengan Abdul Hakeem. Dalam sujud terakhirnya, dia memohon bersungguh-sungguh kepada Allah Azzajawalla agar memudahkan segala perjalanan MUSPA. Kanak-kanak Islam di Granada benar-benar membutuhkan sebuah sekolah yang mampu mengimbangi ilmu dunia dan akhirat. 

Abdul Hakeem percaya, dirinya dan Salehuddin telah terpilih untuk mendidik sebuah generasi baharu yang mampu untuk terus hidup mengamalkan Islam di Albaicin. 

Dia memohon agar Allah meletakkan keberanian pada hati mereka agar terus berjihad dan tidak gentar kepada ugutan mana-mana pihak. Sememangnya masyarakat Islam di Sepanyol perlu memperjuangkan hak mereka dalam memperolehi pendidikan yang berkualiti dan bersesuaian dengan fitrah seorang muslim.

Akhirnya dua orang anak muda itu menyudahi solat sunat mereka dan bergerak pula ke kawasan yang bertentangan dengan Multazam. 

"Mari kita duduk sebentar di hadapan Kaabah. Esok kita akan berangkat ke Madinah. Saya khuatir nanti kempunan tidak dapat memandang Kaabah lagi," ajak Abdul Hakeem. 

"Hisy, kenapa kamu cakap begitu? Berdoalah agar kita dijemput kembali menjadi tetamu Allah pada waktu yang lain," suruh Salehuddin.

"Di sini, tempat mustajab doa. Semua doa kita akan diangkat oleh para malaikat dengan kadar segera. Apa-apa yang kita ucapkan juga adalah doa, Hakeem!" Salehuddin menyambung.

Abdul Hakeem langsung tersenyum penuh makna. "Kalau begitu, saya mahu menyebut satu perkara ini banyak-banyak!" Dia mengenyitkan matanya kepada Salehuddin. 

"Apa pula yang kamu minta?"

"Saya mahu Allah jodohkan saya dengan seorang bidadari!" Seloroh Abdul Hakeem. 

Salehuddin menyambutnya dengan senyuman berbunga. "Amboi, kamu pilih bidadari, ya? Habis itu, siapa yang mahu berkahwin dengan perempuan di dunia?"

"Hahaha!" Abdul Hakeem tergelak besar.

"Manusia yang menyerupai bidadari pun, saya mahu kahwin juga!" Sambungnya.

Salehuddin tersenyum sambil menggeleng melihatkan telatah Abdul Hakeem itu. "Dalam al-Quran, Allah ada berfirman mengenai sifat-sifat bidadari syurga," dia memberitahu. 

"Yang suci tidak bermakna daripada penglihatan dan sentuhan sahaja tetapi akhlak dan keperibadiannya. Tidak memiliki hati yang kotor dan solehah perwatakkannya. Allah menciptakan bidadari untuk mengembirakan hati para suami. Maka, mana-mana perempuan yang berusaha keras menjaga kebajikan suaminya di dunia juga memiliki sifat seperti seorang bidadari!"

"Jika di syurga, bidadari disimpan elok di dalam khemah-khemah mutiara yang berhias indah. Di dunia ini, perempuan yang memiliki karektor seperti bidadari bukanlah yang suka berpeleseran di luar tetapi berusaha menjaga kehormatan dirinya. Jika keluar pun, tidak mentabarruj diri dengan solekkan dan perhiasan yang berlebih-lebihan. Cukup untuk sekadar tidak dipandang selekeh."

Dalam diam, Abdul Hakeem akur dengan penjelasan Salehuddin. Terhibur juga mendengar gambaran seorang bidadari daripada kaca mata teman baiknya itu.

"Jika begitu, boleh saya katakan, ada juga antara perempuan di dunia ini yang memiliki kesemua ciri-ciri seperti yang kamu gambarkan itu?" Abdul Hakeem menyoal. 

Sekali lagi Salehuddin tersenyum dengan telatah Abdul Hakeem. Entah mengapalah sahabatnya itu giat benar bercerita hal kisah perempuan dan bidadari.

"Kamu tidak boleh menyamakan mereka dengan perempuan di dunia, Hakeem. Bidadari dijadikan oleh Allah secara langsung dan hanya layak tinggal di dalam syurga!"

"Allah itu Maha Cantik dan sukakan kecantikan."

"Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita yang solehah." (Hadis riwayat Imam Muslim)

Entah mengapa Salehuddin teringatkan sepotong hadis yang telah dijadikan bait puisi lagu 'Hawa' dendangan seorang penasyid.

"Lalu bagaimana pula dengan yang itu, Saleh?" Abdul Hakeem menyenggol lengan Salehuddin. Telunjuknya menunding ke satu arah. 

Tidak jauh dari tempat duduk mereka, seorang gadis sedang bersimpuh dalam keadaan tahiyat akhir sambil menadah tangan. Matanya yang beralis lentik terpejam rapat penuh khusyuk mengadap Tuhan. Air mata yang mengalir turun kelihatan bersinar-sinar di bawah pancaran matahari lalu menitis pada dagunya. Wajahnya basah dalam tangisan namun keputihan warna telekung yang membaluti tubuh badannya seolah-olah turut bercahaya menyempurnakan kejelitaan.

"Masya-Allah... ." Masing-masing diserbu rasa kagum dan terharu dengan kebesaran Tuhan. 

"Abang Saleh?"

Hairan sungguh! Di sebalik susuk tubuh gadis yang sedang berdoa itu, tiba-tiba mereka melihat Fatimatul Zahra menjengukkan kepala. 

@@@@@@@@@@@

Anda mahu tahu kesudahan pertemuan yang tidak dirancang ini? Mari dapatkan Lentera Cinta Albaicin di pautan kedai atas talian Galeri Ilmu Sdn. Bhd.:



SELAMAT MENGEMBARA KE LEMBAH ALBAICIN, YA!... 

Terima kasih kerana sudi berkunjung ke blog Aku dan Kafe Buku lagi. Selamat meraikan Jumaat. Semoga kalian dapat berehat di hujung minggu.

Salam manis,

Mazny M.R.



No comments:

Post a Comment