Saturday, 13 April 2013

Perihal Origami

Saya juga suka origami!

   
   Saya percaya jika di Malaysia, semua orang pernah melihat origami. Bagi sesetengahnya pula, mungkin pernah atau sudah terbiasa melipatnya. Anda bagaimana? Mahu mendengar cerita saya tentang seni dan budaya lipatan kertas yang berasal dari Jepun ini?

Ayuh, sila tuangkan teh, milo atau kopi,
tarik kerusi dan duduk di kafe ini!

    O.R.I.G.A.M.I - berasal daripada dua perkataan, ori yang bermaksud lipatan dan kami yang bermaksud kertas. Tidak dapat dipastikan bilakah seni lipatan kertas ini bermula di Jepun namun ia telah wujud seawal zaman pemerintahan samurai dahulukala. Malah mungkin lebih awal lagi.

    Diceritakan kononnya sekumpulan samurai telah melipat origami berbentuk burung jenjang sebagai azimat pembawa tuah dan diselitkan di celah pakaian mereka sebelum pergi berperang. 

    Sebutan ori dan kami, lama kelamaan bersatu lalu menjadi apa yang kita dengar sekarang sebagai origami. Lipatan origami berbentuk burung jenjang adalah bentuk yang paling terkenal di Jepun (dan serata dunia) kerana ia dianggap sebagai simbol keamanan. Nama yang lebih tepat untuk bentuk origami burung jenjang ialah orizuru. 

    Anda mungkin pernah membaca sebuah kisah benar mengenai seorang budak perempuan bernama Sadako Sasaki yang mengimpikan lipatan 1000 keping orizuru kerana percaya ia akan melanjutkan usianya. Sadako adalah seorang pengidap leukimia, mangsa radiasi pencemaran bom atom yang digugurkan oleh Amerika Syarikat ke atas Hiroshima sewaktu perang dunia kedua. Namun Sadako tidak berjaya menghabiskan lipatan orizurunya kerana Tuhan lebih menyayangi anak malang itu. Usahanya diteruskan pula oleh rakan-rakannya yang bersimpati dengan nasib Sadako. Kisah sedih ini telah diterbitkan dalam berbagai versi cerita dan pernah juga difilemkan.

     Tentu anda terfikir, teknik lipatan origami ini amat sukar dan rumit!

Ah, sebenarnya, ia tidaklah sesukar yang kita sangka. Dalam bengkel teknik bercerita yang saya sertai tidak lama dahulu, saya telah diajar dengan teknik bercerita menggunakan origami. 

Storytelling + Origami = Storigami

Baiklah, ayuh kita hayati teknik penceritaan origami (atau storigami) ini. Teknik lipatan origami ini diajarkan oleh Ummi Sham. Namun oleh sebab saya tidak begitu hafalkan butiran jalan ceritanya, maka saya pun menulis cerita origami saya sendiri. Hehe... .

Di sebuah kawasan pergunungan yang tinggi, dalam sebuah rumah agam tradisional Jepun yang sangat besar, tinggal seorang budak lelaki berusia sepuluh tahun. Oleh sebab tidak pernah berkawan dan terlalu dimanjakan oleh ibu bapanya, dia hanya bersenang lenang di rumah. Aktiviti sehariannya hanyalah makan, bermain dan tidur telah menyebabkan dia membesar menjadi seorang budak lelaki yang sangat gemuk. Maka pakaian hariannya hanyalah beberapa pasang kimono yang besar dan longgar.


Bermula dengan kimono...


Keluarga budak lelaki ini adalah keturunan bangsawan yang sangat kaya. Bapanya tidak pernah membenarkan anaknya bermain-main di luar dengan sesiapa pun kerana bimbang dia akan diculik. Hanya dayang-dayang dan pengasuhnya sahaja yang menjadi teman sepermainan. Bapanya telah mengarahkan kesemua dayang dan pengasuh agar tidak memarahi atau menyakiti anak kesayangannya itu. Dia juga meminta supaya mereka memenangkan anaknya setiap kali bermain.

Oleh sebab badannya yang besar dan gemuk, budak lelaki ini hanya gemar duduk bermain shogi (catur Jepun) di atas sebuah meja kecil. (Maaf, tidak sempat merakamkan gambar lipatan meja) 

Dek kerana asyik bermain, pada suatu hari, seorang dayang telah terlupa pesanan majikannya lalu mengalahkan budak lelaki tersebut dalam permainan shogi. Merajuklah budak lelaki itu lalu dia melarikan diri ke dalam hutan. Setelah berhari-hari berjalan, maka tibalah dia di sebuah kampung tepi pantai yang penuh dengan kincir angin.


... menjadi meja dan kincir angin...


   "Untuk apa kincir angin ini, pak cik?" tanya budak lelaki itu kepada seorang petani tua. 

"Oh, selain untuk mengalirkan air kepada tanaman, kincir angin ini kami gunakan untuk menentukan arah angin bertiup. Sangat berguna bagi pelayaran."

Jawapan orang tua itu amat mengujakannya. Seumur hidup, dia belum pernah melihat laut apatah lagi belayar di tengah lautan. Tinggallah budak lelaki itu bersama petani tua. Setiap hari, dia menolong petani tua itu bercucuk tanam dengan rajin sekali. Selang beberapa bulan kemudian, berlabuhlah sebuah kapal. Tanpa berfikir panjang, budak lelaki ini terus mengambil keputusan untuk belayar di atas kapal tersebut.


...menjadi sebuah kapal...

Gembiranya bukan kepalang kerana dia tidak pernah berasa seseronok itu. Sakit hati dan rajuknya juga telah terpadam. Di atas kapal itu, dia diajarkan dengan macam-macam perkara seperti menangkap ikan, memotong daging, menyalakan api, membuat tanglung, membaca, mengira, berenang dan sebagainya. Dia juga selalu membantu tukang masak menyediakan makanan kepada anak-anak kapal. Sikap rajinnya itu membuatkan dia disayangi semua orang. 

Selain berjumpa dengan ramai kenalan baharu, budak lelaki ini sangat suka melihat kapal-kapal layar. Suatu hari, dia dihadiahkan sebuah kapal layar yang sangat cantik.


...menjadi sebuah kapal layar...

Kapal layar yang cantik itu mempunyai sebuah layar putih yang sangat tinggi dan lebar. Dengan bekalan yang mencukupi, belayarlah budak lelaki itu sesuka hatinya ke serata tempat. 

Namun pada suatu hari, cuaca yang cerah tiba-tiba bertukar mendung. Awan hitam datang disertai kilat sabung menyabung. Air laut pun jadi bergelora. Ombak besar datang menggulung dan melambungkan kapal layarnya. Tanpa pengalaman yang cukup untuk mengemudikan kapal layar, budak lelaki itu gagal menyelamatkan kapal layar kesayangannya. Berkecailah kapal itu di tengah-tengah lautan. 

Namun nasib masih menyebelahinya, dia tidak lemas tetapi terdampar di atas sebuah pulau besar yang indah. Pabila malam hampir menjelma, budak lelaki itu segera membuat sebuah tanglung bagi menerangi kegelapan.


...menjadi tanglung...

Keesokan harinya, dia berasa sangat lapar. Lalu dia masuk ke dalam hutan kerana mahu memburu seekor arnab untuk dipanggang. Sedang dia asyik berburu, dia ternampak seorang budak perempuan comel yang sedang lena di bawah sebatang pokok. Seumur hidupnya, dia belum pernah berjumpa dengan rakan sebaya berlainan jantina seperti itu. Dia hairan melihat perhiasan rambut dan pakaian budak perempuan itu yang agak aneh lalu dia cuba hendak menyentuhnya. 

Malangnya, budak perempuan tersebut tiba-tiba terjaga lalu menjerit sekuat-kuat hati. Akibat terlalu marah kerana tidurnya diganggu, dia telah menyumpah budak lelaki tersebut menjadi seekor katak.


...menjadi seekor katak - pandangan atas dan hadapan.

Dengan perasaan sedih, melompatlah budak lelaki itu berhari-hari lamanya sehinggalah dia berhenti di hadapan sebuah rumah tradisional Jepun yang sangat besar. Rupa-rupanya, itulah rumah agam di mana dia dilahirkan. Ibu bapanya sungguh gembira dengan kepulangan anak lelaki mereka. Mereka mencari budak perempuan tersebut dan menawarkan harta yang banyak supaya dia menarik balik sumpahannya dan mengembalikan anak mereka kepada keadaan asal.

Oleh sebab budak lelaki ini telah berbuat baik kepada petani, tukang masak dan anak-anak kapal, maka budak perempuan itu tidak sampai hati melihat kedua ibu bapanya bersedih lalu dia menarik semula sumpahannya. 

Budak lelaki itu mengucapkan terima kasih. Dia mempelawa budak perempuan itu datang bermain-main dengannya setiap hari. Perkara yang paling menggembirakan hatinya ialah dia tidak lagi menjadi seorang budak lelaki yang gemuk seperti dahulu. 


Akhirnya menjadi lipatan menjadi kimono semula.

Pengembaraannya telah menjadikan dia seorang manusia yang sihat dan berilmu. Pengasuh dan dayang-dayang juga telah menjahitkan budak lelaki itu sepasang kimono biru yang baharu sebagai tanda meminta maaf. Mereka pun hidup aman sentosa di kawasan pergunungan yang damai dan indah.

Sebagai maklumat tambahan, hanya sekeping kertas sahaja yang digunakan dalam teknik storigami. Setiap lipatan berubah-ubah menjadi objek yang berlainan mengikut jalan cerita. Hal ini boleh menimbulkan suspens kepada penonton. Di sinilah terletaknya keindahan teknik storigami.

Para pengunjung yang dihormati, entri ini bakal bersambung dengan perkongisian seterusnya mengenai origami. Namun buat hari ini, saya kira sudah cukup mata saya memfokus pada skrin komputer. Saya telah dinasihatkan oleh puan oftalmologis supaya menghadkan masa menatap komputer dan membaca. Jadi, insya-Allah, kita sambung lagi perkongisian ini pada lain masa. 

Selamat berehat di hujung minggu. Sekian, terima kasih.

Mazny M.R.


2 comments:

  1. As Salam Mazny, dalam mengumpul maklumat mengenai perkembangan dan aktiviti untuk kanak-kanak di perpustakaan khususnya; saya terjumpa blog ini. Amat jarang sekali dapat ditemui orang yang meminati aktiviti untuk kanak-kanak. Pada 19-21 April ini, u-Pustaka - u-pustaka.gov.my akan terlibat dalam Smart Kids 2013 di PWTC dan pavillion kami merupakan yang terbesar sekali di situ. Jom jumpa kami di sana. Sekiranya berminat untuk menjadi pencerita kanak-kanak di booth kami boleh hubungi saya di azhani@cmc.gov.my.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alaikumussalam Cik Puan Azhani,

      Selamat datang ke blog Aku Dan Kafe Buku. Maaf, saya tidak 'online' beberapa hari lepas kerana agak kurang sihat. Wah, sayangnya terlepas peluang itu! :(

      Tidak mengapa, mungkin belum rezeki saya. In sya Allah, cik puan boleh menghubungi saya di emel; mazny.m.r@gmail.com sekiranya ada lagi program seperti ini anjuran pihak puan pada masa akan datang.

      Terima kasih atas pelawaan yang manis itu. Sila berkunjung kembali, ya!

      Delete