Friday, 5 April 2013

Perihal Teknik Bercerita

Teknik Bercerita Kanak-Kanak dan Remaja

   
Majlis Penyampaian Sijil oleh Puan Norhayati dari Perbadanan Kota Buku.
Para Peserta Bengkel Bersama Beliau dan Tiga Tenaga Pengajar.

   Empat hari berulang-alik ke Intekma Resort, Shah Alam, Selangor bersama-sama 24 orang peserta Bengkel Teknik Bercerita Kanak-Kanak dan Remaja adalah suatu pengalaman yang tidak ternilai buat saya.

   Walaupun buku bergambar kanak-kanak (BBKK) saya yang pertama masih lagi dalam pembikinan, saya bersyukur kerana berpeluang memperluaskan pengalaman dalam bidang ini apabila terpilih sebagai peserta dalam bengkel siri pertama anjuran Perbadanan Kota Buku pada 1 hingga 4 April 2013 yang lalu. 

   Sesungguhnya Allah Yang Maha Pemurah lebih tahu, sudah lama saya idamkan peluang keemasan seperti ini lantaran minat saya yang mendalam dalam bidang penulisan BBKK. Ia juga merupakan kesinambungan atas usaha saya dalam mempersiapkan diri, mengorak tinta dan memartabatkan sastera kanak-kanak tanah air.


Ummi Sham memulakan bengkel dengan sedikit pendedahan
tentang dunia buku.

Cikgu Hashimi begitu asyik bercerita tentang dunia teater kanak-kanak.

 
Mama Tok, seorang penulis buku bergambar kanak-kanak
dan antara empat pencerita terbaik dalam Pesta Bercerita Antarabangsa Iran
yang berlangsung di Tabriz, Iran dalam bulan Februari 2013 lalu. 
  
    Dalam bengkel ini, kami dipimpin oleh tiga orang tenaga pengajar yang berpengalaman luas dalam bidang masing-masing. Mereka adalah Puan Hasniah Hussain atau lebih dikenali dengan nama Mama Tok. Puan Samsul Khamariah Hamzah atau lebih mesra dengan panggilan nama Ummi Sham (Mama Sham). 
   
Pasangan pencerita ini kemudiannya disertai oleh seorang lagi tenaga pengajar iaitu Cikgu Nor Hashimi yang merupakan seorang pendidik yang telah berkhidmat selama 25 tahun. Beliau juga seorang penulis skrip teater kanak-kanak, jurulatih dan pengadil bagi persembahan boneka dan teater sekolah-sekolah yang tidak asing lagi di Malaysia. Melihat kecekapannya mengendalikan persembahan boneka tidaklah menghairankan. Rupa-rupanya Cikgu Hashimi adalah bekas anak didik Mama Tok dan Ummi Sham sendiri.



Aski Mama Tok ketika mengajarkan
lagu Rama-Rama.


     Menurut Mama Tok, teknik bercerita sebenarnya adalah suatu kemahiran tradisi yang sangat istimewa. Ia diperturunkan daripada satu generasi kepada generasi yang lain, zaman berzaman. Dalam seni bercerita, penonton bukan sahaja boleh mendengarkan cerita tetapi memperolehi pengetahuan dan berkongsi pengalaman dengan pencerita. Aktiviti bercerita adalah satu bentuk pembelajaran yang amat menghiburkan. Percaya atau tidak, selama empat hari itu, saya bagaikan terbuai dalam dunia alam fantasi yang penuh dengan misteri. Terasa diri seperti terjatuh ke dalam gelungan terowong masa lalu berpusing-pusing di bawa kembali ke zaman kanak-kanak.


Sungguh seronok sekali!

   Perjalanan bengkel ini boleh saya klasifikasikan kepada dua bahagian. Pertama, perkongsian tentang teori. Kedua, melakukan gerak kerja amali secara berkumpulan dan juga individu. Antara perkara yang disentuh dalam bengkel ini adalah;

1) Pengenalan kepada konsep bercerita - kami diajar bagaimana mahu memasukan kanak-kanak ke dalam 'mood' penceritaan. 

2) Panduan bercerita - memilih dan menyediakan bahan.

3) Teknik-teknik bercerita - bercerita tanpa alat dan menggunakan bantuan alatan seperti buku, tali, lipatan kertas, tampalan, sapu tangan, surat khabar, boneka, buah-buahan atau sayuran, kamishibai, dan lukisan serta garisan. 

   
Aksi kami yang menerima tunjuk ajar Mama Tok.


1) Pengenalan kepada konsep bercerita

     Bagi teknik bercerita tanpa alat, pencerita akan menggunakan ekspresi wajah, mimik muka, lenggok badan dan intonasi suara yang pelbagai untuk penyampaikan ceritanya. Sementara teknik bercerita dengan alat, contohnya buku, memerlukan pencerita beraksi dalam keadaan duduk dan memegang buku bergambar sambil bercerita. Ya, BERCERITA, bukannya MEMBACA. Bercerita sambil duduk juga ada teknik-tekniknya yang tersendiri. Kami diajar cara duduk, cara berinteraksi, lenggok badan, intonasi, cara menggunakan sudut penglihatan dan sebagainya. Nampak macam senang namun untuk menarik perhatian pendengar sebenarnya tidaklah semudah yang disangka. Seorang pencerita yang baik, bukan sahaja dapat 'mengawal' penontonnya tetapi mengakhiri penceritaan dengan sisipan ilmu atau kata-kata nasihat. Selain buku cerita, alatan lain dalam aktiviti penceritaan  telah saya sebutkan di atas.  

Ummi Sham menunjukkan cara bercerita sambil duduk.


 2) Panduan bercerita

      Pilihlah cerita dan aktiviti bercerita yang bersesuaian dengan usia penonton. Dalam proses penceritaan ada beberapa eleman yang harus kita, pencerita titik beratkan.

  • Perancangan di atas kertas. Ia ibarat cetakan biru si pencerita.  
  • Plan tindakan. Ia harus juga merangkumi persediaan tempat aktiviti yang bakal dilakukan. Selalunya pencerita akan berada di  atas atau lebih tinggi kedudukannya daripada penonton. Pencerita juga harus bijak memancing 'mood' pendengar cilik mereka.
  • Perlunya interaksi dua hala. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mencari fokus penonton.
  • Perhatikan perkembangan penonton. Hal ini termasuklah kefahaman, penglibatan mereka dan bagaimana reaksi mereka terhadap penceritaan yang kita sampaikan.          

3) Teknik Bercerita

   Mungkinkah ada antara anda yang pernah menonton persembahan boneka? Pada zaman dahulu, wayang kulit adalah satu bentuk boneka tradisi yang sangat masyhur. Persembahan boneka, biarpun sejarahnya sudah lama, tetap menghiburkan penonton masa kini. Boneka, boleh merangsang kreativiti dan daya imaginasi penonton. Sepanjang empat hari bersama, kami dibenarkan bermain-main dengan pelbagai jenis boneka seperti sarung tangan, boneka tongkat, boneka jari, wayang kulit dan boneka mobail. Seingat saya, pada tahun 2011, persembahan wayang kulit yang pertama telah dimainkan oleh Tuan Rahimidin Zahari di Pesta Buku Kanak-Kanak Antarabangsa Bologna, Italy bagi memeriahkan ruang pameran delegasi dari Malaysia.

   Sebenarnya, proses penyediaan boneka sebagai alat bantuan penceritaan itu sendiri  merupakan satu cabaran yang harus kami selesaikan sebelum bermulanya sesi penceritaan. Kumpulan persembahan saya yang pertama  terdiri daripada lima orang ahli. Kami telah  diamanahkan dengan sebuah skrip yang berjudul Ratu Lebah Yang Tamak. Anda benar jika mengandaikan kesemua skrip dalam persembahan boneka kami pada hari tersebut tentunya buah tangan Cikgu Hashimi sendiri. 

   Dalam kisah kami, sekumpulan lebah telah dipaksa untuk mengutip lebih banyak  nektar bunga dari sebuah taman. Tidak jauh dari taman bunga tersebut, tinggal seorang penjual madu. Maka, pada suatu hari, kumpulan lebah ini telah mendapat idea untuk mencuri sahaja madu yang telah tersedia di rumah penjual madu dan membawanya pulang ke sarang. Tidak perlulah mereka bersusah payah untuk mengutip nektar dari sari bunga di seluruh taman lagi. Malangnya, ratu lebah yang tamak telah memaksa para pekerjanya mengosongkan kesemua balang madu milik si penjual. Nah, akibat ketamakan ini, mereka telah terperangkap di dalam balang madu apabila tiba-tiba sahaja, penjual madu datang lalu menutup balang-balangnya.


Kumpulan Ratu Lebah


   Biarpun kami tidak mempunyai masa yang cukup untuk berlatih (malah tidak berlatih langsung), pengalaman pertama bercerita menggunakan alatan boneka amat melucukan. Watak yang banyak dalam persembahan kami,  menjadikan kami agak kelam kabut. Akhirnya seusai penceritaan, kami diejek sebagai sekumpulan lebah yang gelojoh! 

   Tentunya yang paling teruk menjadi mangsa usikan mereka, sang ratu lebah. Tetapi kami berasa sangat seronok dan berlapang dada terhadap mana-mana teguran.  Berterima kasih atas mana-mana pujian. Setiap kritikan, kami pandang dari sudut positifnya. Kesemua kumpulan ada kelemahan dan kekuatan. Paling penting, setiap peserta bukan sahaja pulang dengan ilmu yang sarat dalam dada tetapi pengalaman dan ukhuwah yang nyata mesra. 



Dek kerana minat, saya sanggup membawa
dan menyelesaikan tugasan di rumah kerana kesuntukan masa.
Itu pun, saya masih belum berpuas hati dengan hasilnya!



Kumpulan Cempedak dan Semut



Kumpulan Penebang Pokok Yang Jujur
dan Kumpulan Pokok Epal.


    Terlalu banyak ilmu yang dapat dikutip dalam kesempatan berbengkel kali ini. Masih bertimpa soalan-soalan yang menerjah dalam minda saya sepulangnya dari Intekma Resort. Namun apakan daya, empat hari berlalu tanpa kami sedari. Ibarat bernafas dalam lena.

    Maafkan saya andai tidak termampu hendak berkongsi keseluruhan ilmu yang diperturunkan oleh Mama Tok, Ummi Sham dan Cikgu Hashimi. Sesungguhnya saya masih lagi dahagakan tunjuk ajar dan bimbingan mereka bertiga. Biarpun sayalah satu-satunya penulis yang berada di kalangan guru-guru, pengusaha, pencerita dan fasilitator pada bengkel tersebut, keserasian cepat bertaut. Kami memang menyayangi dunia kanak-kanak. Jika ada kekurangan pun mungkin dari segi kandungan kursus yang tidak seimbang antara teknik untuk kanak-kanak dan remaja. Hal ini boleh sahaja diperbaiki oleh pihak penganjur pada masa akan datang. Namun saya harus mengucapkan tahniah dan syabas kepada Perbadanan Kota Buku atas usaha mereka yang bersungguh. In sya Allah, kita bakal ketemu lagi.

    Selanjutnya, saya hidangkan anda dengan foto-foto yang diambil sepanjang sesi kami berbengkel. 


Teknik Saputangan



Daripada saputangan menjadi tikus comel.

Teknik surat khabar  - Kumpulan Dua Batang Pokok Mempelam

Teknik surat khabar - Kumpulan Gergasi.

Teknik surat khabar - Kumpulan King Kung Fu

      Pada hari terakhir, kami diberi tugasan bercerita menggunakan teknik surat khabar. Surat khabar biasa yang hitam dan putih atau yang berwarna-warni, kesemuanya jadi sangat berguna saat itu. Masing-masing berebut memilih bahagian yang dikehendaki untuk menjayakan penceritaan kumpulan masing-masing. 

King Kung Fu bersama tenaga pengajar.


    Setelah berbincang, kami sepakat menggunakan skrip cerita yang dikarang oleh Ummi Wan (Puan Wan Roslina), salah seorang peserta dan juga pengasas kepada sistem pembelajaran Little Ones Eduworld untuk tadika-tadika berkonsepkan Islami. Skrip tersebut diberi nama King Kung Fu; kisah seorang remaja lelaki yang pemalas. Tetapi setelah tinggal bersama datuknya di kampung, dia mulai berubah. Amanah untuk menjaga pokok belimbing madu daripada dicuri orang, bukan sahaja mengeratkan hubungan mereka berdua tetapi berjaya menukarkan sikap malas remaja itu kepada seorang yang lebih bertanggungjawab. Seperti setiap kumpulan lain yang hadir dengan lagu untuk menceriakan persembahan, kumpulan saya kali ini tidak mahu kalah juga. Kami memilih untuk mengetuk gelas mengikut irama lagu Mission Impossible dengan lirik yang berbunyi;

"King, king, king, king, king, 
king, king, kung fu!"

Aski kami sewaktu menyanyikan lagu King Kung Fu!


Tanpa peruntukan masa yang diperlukan untuk kami berlatih, memang terasa IMPOSSIBLE! Hehe... .


Mengajak penonton dan mentor-mentor beraksi sama.

   
      Berikut pula adalah koleksi gambar pelbagai aksi semasa persembahan dan aktiviti yang kami lalui bersama. Jangan lupa diisi semula cawan kopi anda yang mungkin sudah kering. Jangan ditahan pula andai mahu tersenyum atau tergelak sendiri... .

Lagi aksi teknik surat khabar.


Masing-masing tekun memintal tikus.

Puan Benny sedang berkongsi
lagu Oh, Roti Canai.
Ummi Wan dan Encik Chu
menyanyikan lagu kanak-kanak dalam mandarin.

Teknik surat khabar -
Kumpulan Arnab dan Kura-Kura
Wah, wah... lihat? Gajah-gajah comel menari.

Mama Tok dengan teknik tali. 


Teknik lipatan kertas - pintu istana saya.

      Teknik bercerita menggunakan lipatan kertas pula adalah teknik kegemaran saya. Teknik ini menggunakan dua saiz kertas. Terpulang jika mahu ia segi empat tepat atau segi empat sama. Teknik lipatan yang menggunakan kertas segi empat sama, biasanya dikenali dengan nama origami. Saya sukakan teknik ini kerana ia mengandungi unsur-unsur suspennya yang mengujakan. Setiap kali melipat, mahu tahu jadi apa! Agaknya kerana suatu ketika dahulu, saya memang gemarkan seni kraftangan sehinggakan gubahan hantaran perkahwinan kedua-dua orang adik saya pun memang seratus-peratus hasil sentuhan saya.   

    Selain daripada origami, satu lagi teknik penceritaan dari negara Jepun yang berjaya menambat hati saya ialah teknik Kamishibai. Teknik ini dikatakan sudah berusia hampir 83 tahun. Berasal dari Tokyo dan merupakan warisan penceritaan yang unik. 

Ingin tahu lebih lanjut tentang teknik Kamishibai ini? Jangan lupa kembali lagi ke Aku dan Kafe Buku. Janji?... . 


      Demikianlah perkongsian yang sempat saya hidangkan buat pelanggan setia kafe kita. Saya mohon budi bicara anda untuk memaklumkan terlebih dahulu sebelum mengambil mana-mana gambar pun dari kesemua entri kafe blog ini. Saya senang berkongsi. But I need to know with whom I am sharing it. 


Mama Tok menghiburkan kami dengan
Nyam Nyam Nyit.

Dua mentor yang saya kasihi lagi hormati -
Mama Tok bersama Ummi Sham.
Selain buku Nyam Nyam Nyit, Mama Tok juga menulis
Helang Berkaki Bumbung. Juga dua buah buku panduan bercerita
terbitan Ameen Books.



Sekian, terima kasih. Sila mampir kembali.

Salam manis,

Mazny M.R.
   
               
           

1 comment: