Monday, 5 December 2011

Ambavilasa

Ambavilasa
Mendaki beberapa mata anak tangga kayu - menemukan kami dengan  tiga gerbang pintu. Dua darinya diperbuat daripada kayu rosewood. Satu lagi daripada ukiran perak. Sekali lagi kisah penjelmaan dewa-dewi menjadi motif utama dalam ukirannya. 

Ambavilasa yang mewah dengan seni
Tarikan utama di Ambavilasa adalah The Golden Howdah ataupun Tahta Emas (boleh lihat pada entri terdahulu). Ini antara artifak sejarah yang paling berharga dan dikawal dengan rapi. Ramai pengunjung berebut-rebut hendak mengambil gambar tahta diraja tersebut. Saya terpaksa menunggu hampir sepuluh minit untuk mendapat giliran di hadapan. Namun tidak sampai sepuluh saat kemudiannya, orang ramai kembali mengerumuni ruang pameran. Kami sempat meminta salah seorang pengawal mengambil gambar. Jadilah, dapat juga sekeping gambar buat kenang-kenangan.

Ruang pameran The Golden Howdah
Ummi dan saya















Pada tahun 1947, keseluruhan bahagian pintu Ambavilasa ini (termasuk dua daun pintu kayu rosewood dan satu pintu perak tadi) telah memenangi tempat pertama dalam sebuah pameran antarabangsa yang dilangsungkan di Royal Albert Hall, London.


Pintu Kayu Rosewood & Pintu Perak

Ukiran atas kayu rosewood-Amma, tepilah sikit!
Jalan masuk ke Ambavilasa




















Pintu Perak
 Sebenarnya, pada zaman dahulu, maharaja telah membenarkan para tetamu masuk ke ruang Ambavilasa ini melalui sebuah tangga pusing yang diperbuat daripada batu marmar bermula dari ruang bawah sehinggalah naik ke bilik di tingkat atas istana.

The Spiral Staircase















Sampai di sini, tamatlah lawatan kami di Istana Mysore. Kawasan ini memang sangat cantik. Tidak terasa masa berlalu begitu pantas. Saya masih belum puas membelek artifak sejarah dan kehalusan seniukirannya. Insya-Allah, jika ada peluang dan rezeki, saya ingin sekali kembali ke sana. Mungkin mengambil peluang menginap di Istana Lalitha Mahal. Kami tidak sempat hendak melawat tempat tersebut kerana kesuntukan masa. Esok sudah diperuntukkan untuk melawat tapak arkeologi Istana Musim Panas Tipu Sultan dan beberapa tempat lain yang berkaitan dengan kajian saya. Okay, kita sambung kembara Mysore sedikit masa lagi. Jangan lupa berkunjung semula ke sini ya!

No comments:

Post a Comment