Monday, 23 February 2015

Perihal Kamishibai (3)

Corat-Coret Sepanjang 2014


Apa khabar semua?

Semoga kalian dalam keadaan sihat dan gembira selalu.

Menu hari ini, sedikit perkongsian pengalaman kamishibai sepanjang tahun 2014. 

Selalunya undangan kamishibai akan datang bersempena musim cuti sekolah. Tahun lalu (2014), saya dan kumpulan kamishibai MBBY lebih banyak menerima undangan pada akhir tahun, bermula bulan September, Oktober hinggalah Disember. 

Bermula bulan September, saya diundang untuk menjayakan aktiviti Festival Sains di Petrosains, Menara KLCC. Bersama rakan pencerita, Cikgu Rafidah Othman, saya temui pelbagai ragam penonton yang pertama kali melihat kotak butai. 

Sayangnya, ruang bercerita yang terbuka dan terletak bersebelahan dengan kiubikal aktiviti lain membuatkan fokus kepada sesi bercerita kami agak terganggu beberapa kali. Begitu pun, ada sepasang suami isteri dari Chennai, India yang mahu saya mengadakan persembahan di pesta hari lahir anaknya. 

Nah, bukankah memang penting untuk menyampaikan kamishibai mengikut garis panduan IKAJA? - Kamishibai itu harus dipersembahkan dalam ruang yang tertutup atau sekurang-kurangnya tidak terganggu oleh kebisingan persekitaran. Makanya, pesta hari lahir manakah yang mahu diadakan dalam suasana tertutup begitu?

Permintaan itu terpaksa saya tolak dengan berlapik bicara. 

Festival Kesenian dan Kebudayaan Islam Putrajaya-TV Al-Hijrah 

Dalam bulan Oktober pula, kami telah diminta mengisi slot bercerita bagi memeriahkan Festival Kesenian dan Kebudayaan Islam Putrajaya anjuran bersama TV Al-Hijrah. Terdapat kurang lebih 12 slot yang disediakan. Kami sempat mengambil lima slot sahaja - tiga slot dikendalikan oleh saya dan dua lagi oleh rakan pencerita MBBY iaitu Dr Munirah dan Cikgu Rafidah.  

Agak menarik pada kali ini kerana pihak penganjur telah menyediakan barisan penonton daripada pelbagai lapisan umur dan latar belakang untuk menyaksikan persembahan kami. 

Slot pertama saya adalah bersama adik-adik dari beberapa buah sekolah rendah sekitar Putrajaya. Mereka ini sangat sporting apabila diminta memberi respon. Terutamanya ketika sesi storigami berlangsung.

Jangan tak tahu, ada yang terlebih pandai daripada saya hingga mampu membuat lipatan burung jinjang!... Sedangkan rakan-rakannya yang lain masih terkial-kial hendak membuat lipatan sang arnab. 


Slot kedua pula dipenuhi dengan adik-adik remaja dari sekolah menengah. Mereka agak kurang fokus pada mulanya kerana sudah menjadi kebiasaan, saya akan memulakan persembahan dengan cerita yang senang terlebih dahulu sebagai cara memanaskan suasana. 

Setelah itu, barulah kisah-kisah yang lebih berat disampaikan. Antara kisah yang menjadi kegemaran para penonton berjudul Ibu Kucing Yang Berani. 
Kisah  ini ditulis berdasarkan kejadian  kebakaran yang berlaku di daerah Brooklyn, New York, Amerika Syarikat. Lihat sahaja ilustrasi anak-anak kucing yang comel di bawah. 

Setiap kali saya menarik kad dan gambar ini terpampang, penonton (anak-anak) akan berkata, "Aaawww, comelnya dia!"

Kala itulah saya tidak dapat menahan diri daripada tersenyum dan berhenti seketika. Berhenti supaya penonton dapat menikmati kecomelan watak-watak dalam cerita tersebut. Kaedah ini, tentu sahaja dapat membantu dalam melahirkan kyokan!


Mahu tahu bagaimanakah kisah ini?...Terpaksalah kalian datang sendiri untuk menyaksikan persembahan kamishibai kami. 

Membuat persembahan bersama Dr Faridah yang menterjemahkan
cerita Ibu Kucing Yang Berani dalam Bahasa Inggeris.

Saya juga diundang oleh pihak Kota Buku sewaktu Festival Sastera Kanak-Kanak yang diadakan di Menara Kuala Lumpur. Di sini, saya bergandingan dengan rakan pencerita Dr Faridah Idris. Kami menyampaikan cerita dalam Bahasa Melayu. Jadi apabila terdapat sekeluarga pelancong asing dari luar negara yang duduk tidak berganjak, saya raikan mereka dengan meminta jasa baik Dr Faridah menjadi penterjemah secara spontan!

Besar sungguh peranan Dr Faridah waktu itu. Moga Allah membalas jasanya dengan sebaik-baik balasan.

Pada sebelah malamnya, saya bergegas pula ke Intekma Resort bagi menjayakan acara bercerita untuk Festival Buku sekolah-sekolah berprestij tinggi Selangor. Peluang berdiri satu pentas dengan para pencerita dalam dan luar negara benar-benar menambah pengalaman saya dalam bidang ini. 



Barisan pencerita, guru-guru dan ahli jawatankuasa festival di Intekma Resort.

Antara pencerita yang terlibat sama ialah;
  • Mama Tok (mentor saya yang juga pemenang ketiga pertandingan International Storytelling di Iran), 
  • Ummi Sham (mentor saya yang merupakan Timbalan Pengarah Perpustakaan Negara Malaysia) 
  • Beatrice Montero (seorang penulis dan pencerita antarabangsa dari Sepanyol)  

Dalam bulan November pula, kami dijemput mengadakan persembahan di Pusat Sains Negara, sepanjang minggu Festival Sains dijalankan. Walaupun mengikut perjanjian, persembahan kami hanya berlangsung untuk sejam tetapi naluri seorang pencerita seperti kami tidak tergamak hendak menghampakan penonton. Lebih-lebih lagi penonton kami di Pusat Sains ini datang dari seluruh pelusuk Malaysia.

Maka persembahan berlanjutan hingga ke pukul empat petang selagi ada penonton yang singgah.  

Ada yang datang dari utara, Pulau Pinang, Johor dan pantai timur. Sewaktu bercerita, saya terpaksa menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Tetapi selepas kotak butai ditutup, bolehlah saya mengusik penonton dengan bahasa kenegerian mereka. Terasa lucu pula! 

Seperkara yang menyentuh hati saya, semasa membuat persembahan di hadapan penonton yang terdiri daripada para pelajar sebuah sekolah vokasional. Mereka semua pelajar lelaki. Dari segi bahasa percakapan, saya dapat menilai latar belakang sosio ekonomi keluarga mereka. Rata-ratanya agak kasar apabila berbual. 

Namun, sewaktu menyaksikan persembahan Ibu Kucing Yang Berani, mereka menjadi begitu fokus sekali. Hingga ada yang bergenang airmata. Tidak pasti pula saya adakah beliau sudah kehilangan ibu ataupun kisah ibu kucing itu berjaya mencuit emosinya. 

Di akhir cerita, saya menasihati mereka supaya berbuat baik kepada ibu bapa, terutamanya terhadap ibu (sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW). Kata saya, 

"Untuk berjaya di dunia, kita tak perlu menjadi terlalu kaya, terlalu pandai atau terlalu kuat. Kita hanya perlukan doa dan redha seorang ibu. Insya-Allah kita akan berjaya di dunia dan juga akhirat."

Saya masih ingat lagi, beliau datang kepada saya selepas persembahan itu berakhir dan mengucapkan "Terima kasih, Kak Maz! Saya nak ambil exam. Doakan saya!"

Tidak terharukah kita mendengarkannya?... 

Saya sangat suka dapat penonton yang sporting macam ini!
I really love this children.

Setiap kali selesai menyampaikan sesuatu cerita, saya akan cuba berinteraksi dengan penonton dan menjentik pemikiran mereka dalam menyedut inti pati kisah tersebut. 

Saya gemar mengajak mereka berfikir di luar kotak. Sayang sekali, saya mendapati para pelajar kita amat kurang yang berfikiran kritis. Apakah mereka ini tidak banyak membaca bahan bacaan selain buku-buku teks sekolah?... Atau mereka memang sudah dilatih untuk mengikut sahaja arahan dari buku dan guru. Jangan membantah dan berfikir selain daripada itu?... Jika benar, sistem pendidikan Malaysia memang berada dalam situasi yang parah. (Maaf cakap... )

Bagi saya, setiap kali persembahan dibuat, ia merupakan peluang keemasan untuk mengumpul data kajian yang saya perlukan bagi menambahbaiki mutu persembahan secara teknikal dan praktikal.

Saya juga ingin tahu apakah teknik ini boleh diaplikasikan dengan lebih berkesan sebagai salah satu alat bantuan mengajar dalam pelbagai peringkat sekolah. 

Seperti yang anda tahu, teknik penceritaan kamishibai memang berbeza dengan teknik penceritaan yang lain. Ini tidak membawa maksud ia adalah yang terbaik di dunia ataupun 100% berkesan dalam menyampaikan maksud.

Namun kelebihan teknik ini dapat dirasai apabila penonton mula fokus kepada adengan cerita dalam kotak butai - seumpama menonton televisyen. Bezanya, dalam peti tv, imej yang dipaparkan bergerak pantas dan tanpa kawalan.

Berbeza dangan kamsihibai, tukang cerita boleh memanipulasi emosi penonton dan tempo penceritaan itu mengikut kesesuaian tindak balas penonton. Menarik bukan?...

Selain daripada itu, jangan lupa bahawa matlamat utama teknik ini adalah untuk melahirkan kyokan

Melalui kyokan ini, cerita dapat dihayati dengan lebih berkesan. 

Mahukah kalian mempelajari teknik kamishibai?

Ikuti page saya (di sebelah kanan, atas) untuk sebarang maklumat bengkel dan sebagainya. Ataupun, kalian boleh saja menulis di ruangan komen kafe kita ini. 

Sekian dahulu pada minggu ini. 
Maaf agak kelewatan pula memaparkan tulisan pada hari ini.

Semoga minggu kalian berjalan lancar.

Jumpa lagi.




Mazny M.R.


No comments:

Post a Comment