Wednesday, 16 November 2011

Okay, mari kita masuk ke dalam istana, jom!
Lampu batu

Check point pertama adalah di luar istana, di sini terdapat dua buah arca batu yang saya rasa merupakan dua buah lampu lama. Lihat pada corak lekuk berbentuk daun di sekelilingnya? Mungkin di sinilah tempat mengisi minyak dan sumbu. Sebenarnya ada sedikit penerangan jika anda mendengar audio betul-betul tetapi oleh kerana ramai orang bercakap - bising sedikit, jadi saya tidak dapat fokus dengan jelas.
Melangkah masuk ke dalam istana, anda akan melihat sebuah tangga menuju ke tingkat atas. Di sini, dipamerkan pula gambar-gambar ahli keluarga diraja yang kebanyakkannya berasal dari Kerajaan Mysore. Ia bolehlah disifatkan sebagai salasilah bergambar diraja.

Menuju ke balai tamu




Di tingkat atas pula, kita akan melangkah masuk ke dalam balai tamu yang sangat besar dan luas. Ini bahagian bersejarah dalam istana dimana, mahajara menerima tetamu dari dalam dan luar negara. Ia juga merangkap dewan tarian. Perhatikan sahaja hiasan pada dinding, siling, lampu dan keliling tingkap. Kesemuanya berada dalam keadaan yang asal. Saya menjadi ralit memerhatikan seni hiasan dalaman balai ini. Saya lihat Ummi berjalan laju sahaja di hadapan.

Besar, luas dan serbaguna.
Balai tamu ini sebenarnya penuh dengan lukisan-lukisan minyak. Maharaja Wodeyar adalah seorang peminat senilukis yang tegar. Langsung saya teringatkan seorang ahli keluarga yang begitu meminati senilukis. Apa lagi, klik sana, klik sini, biarpun dia tidak sampai ke sini, dapat tengok gambar pun jadilah; dalam hati berkata juga, janganlah bateri telefon bimbit habis pula. Sudahlah dilarang menggunakan kamera. Di sepanjang lawatan ini, ada sahaja Pak Guard yang senyap-senyap memerhatikan kami berdua dari pelbagai arah. Tidak tahulah jika Ummi perasan ataupun tidak tetapi saya sangat 'perasan'!... Sebabnya? Sungguh kekok rasanya hendak beraksi mengambil gambar betul-betul mengikut lensa telefon bimbit yang amat terhad keupayaannya ini. 

Koleksi gambar diraja



  
Gambar gadis-gadis istana
Banyak betul lukisan yang dipamerkan di sini. Menurut kata pekerja istana, tempat ini sudah dijadikan galeri seni keluarga Maharaja Wodeyar. Maka tidak hairanlah berbagai jenis replika lukisan yang terkenal turut mendapat tempat. Saya yang bukan arif tentang dunia senilukis ini tidak dapat menamakan lukisan-lukisan tersebut. Penerangan audio pun terlalu pantas untuk ditangkap. Tambahan pula 'mak guard' saya jalan cukup laju... laju! Selalunya dialah yang menunggu saya di hadapan. Sedangkan saya masih lagi terpinga-pinga di belakang. Mohon maaf, saya tidak boleh menyiarkan gambar-gambar tersebut kerana ada diantaranya yang X-rated. Harap maklum.  
Dari balai tamu ini, kita boleh melangkah keluar dan melihat persekitaran istana yang terbentang luas dan berberdebu.


Menara kecil dari luar
 Kawasan balkoninya yang agak sempit tidak membolehkan lensa kamera saya mengambil gambar dari jarak yang dikehendaki. Sudahlah Pak Guard asyik mengekor kami ke sana ke mari. Macamlah saya mahu dapatkan 'blue print' istana ini. Hendak buat apa ya? Merompak barang kemas yang bakal dipamerkan besok agaknya! Huh.

Baiklah, seterusnya, mari kita melangkah masuk ke sebuah beranda yang menempatkan bilik-bilik penginapan keluarga diraja termasuklah permaisuri dan puteri-puterinya. Satu perkara yang terlintas dalam fikiran saya ialah, maharaja ini ada gundik tidak? Jika diteliti ceritera dahulukala, mana ada raja yang tidak memiliki gundik? kan, kan, kan... . Tambahan pula di India yang mana perempuan-perempuannya memang cantik-cantik belaka!... Hish, tidak baik saya menanam prasangka buruk. But I couldn't help myself from imagining!... Yeah, I know... ~piap3x!... pukul mulut sendiri sebanyak tiga kali!~
Beranda istana

Menjenguk ke bawah beranda, terpandangkan sebuah bangku dan kolam ceramik yang sangat cantik. Hati terdetik pada pandangan pertama... eh, macam... . Tidak mengapa, nanti bila turun ke bawah akan terungkai juga misteri dalam kepala saya ini.
Di sekeliling beranda inilah terletaknya bilik-bilik peraduan. Kami turut leka menatap koleksi demi koleksi gambar-gambar himpunan maharaja dari zaman dahulu. Pelbagai peristiwa yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata telah dirakamkan dan tergantung pada dinding beranda ini. Hanya foto-foto di bawah yang boleh berbicara dengan anda. Hayatilah sendiri. 

Bangku & kolam ceramik di tengah laman

Ummi leka di beranda




  










Tiga Dara Pingitan


Lagi koleksi gambar















Jika gadingnya sudah sebesar ini...


Belalai gajah


Sepasang kaki gajah


Kasihan Ummi terlentok di kerusi
Waktu mengambil gambar Ummi, kami tidak tahu rupa-rupanya tidak boleh sentuh atau duduk di mana-mana. Oh, mujurlah Pak Guard yang ada di situ hanya tersenyum sumbing. Maklumlah, kami,kan tetamu dari jauh. Jauuuuuuuh!... .


Dinding istana penuh dengan hasil seni
 Setelah puas mengelilingi beranda,kami menuju ke tangga. Entah mengapa mulut Ummi yang ramah telah menegur seorang wanita tempatan yang datang bersama suami dan anak lelakinya yang masih kecil. Saya tidak ingat namanya. Tetapi melalui sepotong nama itu, saya tahu dia seorang Islam. Lebih menggembirakan kami apabila dia memberitahu, kampungnya terletak di Kerala. Tanpa berlengah, saya terus bertanyakan bagaimana hendak ke sebuah tempat bernama Calicut. Dia mengerutkan muka sambil memandang saya dengan pandangan... "Biar betul!..."

Saya sudah serik memberitahu apakah tujuan saya. Mereka selalu fikir bahawa saya adalah seorang penulis besar... menulis dalam majalah yang besar... entah-entah hendak melaporkan segala yang tidak baik dan segala kekurangan yang besar di India! Terasa betul betapa diri ini tidak punya apa-apa.
Lalu saya katakan, saya ada kawan di sana dan ingin menziarahinya. Tidak tuan-tuan, saya tidak berbohong. Memang saya mempunyai seorang dua kenalan yang menetap di sana. Namun mereka jarang keluar dari Kerala kerana itu apabila ditanya bagaimana hendak ke sana dari Bangalore, masing-masing agak terkedu. Hmm... .

Dipendekkan cerita, wanita itu memberitahu tiada jalan lain kecuali dengan menaiki bas dari Bangalore terus ke Calicut dan perjalanannya mengambil masa... lebih kurang 9-10 jam! Ya ampun... apa? 9-10 jam?... Aaarrggghhhh... .
Saya lihat muka Ummi sudah berubah. Menurut wanita itu lagi, jika hendak menaiki keretapi harus menempah tiket sekurang-kurangnya seminggu awal. Memang kami terperanjat betul. Hati saya menjadi cuak. Tidak mungkin itulah satu-satunya jalan untuk ke sana. Minta-minta Ummi tidak membatalkan niat hendak menemani saya. Tolonglah Tuhan!

Untuk mengelakkan rasa tidak sedap hati, kami mengucapkan terima kasih dan meneruskan lawatan dalam istana, masuk ke dalam kawasan lapang yang saya nampak dari atas beranda. Rupa-rupanya memang tepat jangkaan saya, bangku dan kolam ceramik itu memang berasal dari sebuah negara yang tidak asing bagi saya. Sepanyol - masih ingat Lentera Cinta Albaicin?

Hadiah daripada Kerajaan Sepanyol
Saya jadi terleka membelek corak lukisan pada seramik tersebut. Memang cantik sekali. Agaknya macam mana pula rupa jubin-jubin seramik dalam istana Alhambra ya?... . 
Selain dari itu ada juga sebuah pancuran. Sayang sekali pihak yang menjaga istana ini tidak menggunakan pancuran ini. Jika tidak, tentu suasana zaman dahulu terasa hidup kembali. 

Potret Maharaja-maharaja












Kertas dinding dari China & Lampu kaca 



Pancuran Istana
Dibawah ialah gambar salah satu perkahwinan diraja
yang pernah di adakan di istana ini. Jika ada teliti, lampu yang tergantung di siling itu masih wujud dalam keadaan dan warna yang sangat elok pada hari kami melawat di sana.
Selain dari itu, terdapat juga gambar istana-istana di Mysore. Gambar kapal laut yang membawa Prince of Wales dari England ke India. Juga gambar salasilah keturunan maharaja Mysore - The Wadiyars of Mysore. 



Perkahwinan Diraja

Kapal Prince of Wales

Mysore
Wadiyars of Mysore


 Setelah puas mengelilingi Bangalore Palace, kami memulangkan alat audio kepada petugas di meja yang berkenaan. Terlupa pula saya hendak memaklumkan dari awal, sebagai prosedur, anda perlu meninggalkan lesen memandu ataupun kad pengenalan. Setelah mengucapkan terima kasih, kami pun kembali menapak ke jalan berturap tar yang panjang. Alhamdulillah di kiri-kanan jalan tersebut, kami dipayungi pokok-pokok besar yang tinggi merimbun. 
Selamat tinggal Bangalore Palace



2 comments:

  1. What a pity... if only you had brought along a DSLR, you could've shown us beautiful pics. Don't mind the 600 rupees lah....

    Oh btw, I just finished reading Lentera Cinta Albaicin. Jenuh jugak nak perabih baca.. hehe...

    ReplyDelete
  2. Yea, what a pitty eh? If I got myself that DSLR, then I'm willing to pay Rs600 hehehe...

    Insya-Allah, when the time comes, we'll venture India together, wokey? ~wink!~

    ReplyDelete